Ekonomi Mikro

Pengantar Ekonomi Mikro: Pengertian, Masalah, Contoh

Ekonomi mikro merupakan salah satu pondasi penting untuk mendalami ilmu ekonomi. Pandangan ekonomi kaum klasik banyak tercermin dalam pelajaran ekonomi mikro. Topik ini bahkan menjadi matakuliah wajib bagi calon sarjana ekonomi. Matakuliah ini merupakan salah satu pondasi penting yang harus dipelajari mahasiswa ekonomi.

Pada pengantar ekonomi mikro ini akan membahas beberapa cakupan diantaranya pengertian ekonomi mikro, masalah dan tujuan, ruang lingkup dan contoh.

PENGERTIAN EKONOMI MIKRO

Terkadang muncul pertanyaan tentang pengertian ekonomi mikro itu apa? Untuk mampu menjawab pertanyaan tersebut kita harus terlebih dahulu mengetahui “apa itu ekonomi?” Ekonomi pada intinya memiliki tiga prinsip dasar.

  1. Keinginan dan nafsu manusia tidak terbatas.
  2. Sarana atau sumber daya yang dibutuhkan untuk mendapatkan barang dan jasa yang diinginkan terbatas. Tidak memandang siapa pun dan seberapa banyak uang yang dihasilkan.
  3. Ilmu ekonomi terutama berkaitan dengan bagaimana cara terbaik mengalokasikan sumber daya terbatas dengan cara yang paling dekat dengan memenuhi keinginan yang tidak terbatas. Ketahuilah bahwa tidak ada seorang pun yang pada akhirnya akan memenuhi semua keinginan dan nafsu ini karena pendapatan selalu terbatas (Debertin, 2013).
    Ekonomi adalah studi tentang alokasi sumber daya terbatas dalam rangka memenuhi kebutuhan manusia yang tidak terbatas. Ini sering digambarkan sebagai ilmu pilihan terbatas. Pikirkan keinginan manusia sebagai semua barang dan jasa yang diinginkan individu, termasuk makanan, pakaian, tempat tinggal, dan apa pun yang meningkatkan kualitas hidup. Karena kita selalu dapat memikirkan cara untuk meningkatkan kesejahteraan kita dengan lebih banyak atau lebih baik mengkonsumsi barang dan jasa, keinginan kita tidak terbatas.
    Namun, untuk menghasilkan barang dan jasa, kita membutuhkan sumber daya untuk memproduksinya termasuk tenaga kerja, bakat manajerial, modal, dan bahan baku. Sumber daya dikatakan langka karena pasokannya terbatas. Kelangkaan sumber daya berarti bahwa kita terkendala dalam pilihan-pilihan yang dapat kita buat tentang barang dan jasa yang kita hasilkan, meskipun demikian barang yang diproduksi tersebut harus digunakan untuk  memenuhi keinginan manusia. Itulah sebabnya ekonomi sering digambarkan sebagai ilmu pilihan terbatas. Studi ekonomi sering dilakukan dengan membangun dan menganalisis model masalah tertentu. Karena dunia nyata itu kompleks, sebuah model ekonomi mewakili sebuah abstraksi dari kenyataan.

Ilmu ekonomi secara tradisional dibagi menggunakan dua kategori yaitu ekonomi makro dan ekonomi mikro. Pada pelajaran Ekonomi makro memperhatikan dengan gambaran besar, keseluruhan, agregat. Ekonomi mikro menurut Debertin adalah ilmu yang berfokus pada perilaku konsumen individu dan bisnis yang sebagian besar bertindak sebagai entitas individu.

Istilah ‘Mikro’ dan ‘Makro’ ekonomi telah diciptakan oleh Prof. Ragnar Frisch dari Universitas Oslo selama tahun 1920-an. Kata mikro berarti bagian juta. Dalam bahasa Yunani, mickro berarti kecil. Dengan demikian ekonomi mikro adalah yang berurusan dengan sebagian kecil dari keseluruhan ekonomi. Misalnya, jika kita mempelajari harga komoditas tertentu alih-alih mempelajari tingkat harga umum dalam perekonomian, kita mempelajari harga komoditas pada level komoditas tertentu, itu sebenarnya sedang mempelajari ekonomi mikro.

Tepatnya, ekonomi mikro mempelajari perilaku masing-masing unit ekonomi seperti konsumen, perusahaan, dan industri, dll. Oleh karena itu, pengertian ekonomi mikro adalah studi tentang unit tertentu daripada semua unit yang digabungkan bersama. Ekonomi mikro disebut teori Harga, yang menjelaskan komposisi, atau alokasi total produksi. Singkatnya menurut Dutta, pengertian ekonomi mikro adalah studi tentang perilaku ekonomi konsumen individu, perusahaan, dan industri dan distribusi produksi dan pendapatan di antara mereka. Ini menganggap individu sebagai pemasok tenaga kerja dan modal dan sebagai konsumen akhir dari produk akhir. Di sisi lain, ini menganalisis perusahaan baik sebagai pemasok produk maupun sebagai konsumen tenaga kerja dan modal.

Karena awalan mikro yang berasal dari kata Yunani mikros, yang berarti “kecil.” Menurut David bahwa Pengertian Ekonomi Mikro adalah yang mempelajari perilaku ekonomi masing-masing pembuat keputusan ekonomi, seperti konsumen, pekerja, perusahaan, atau manajer. Ini juga menganalisis perilaku rumah tangga individu, industri, pasar, serikat pekerja, atau asosiasi perdagangan. Dengan demikian David Besanko berpandangan bahwa Pengertian Ekonomi mikro adalah studi yang meneliti perilaku ekonomi dari unit keputusan ekonomi individu, seperti konsumen atau perusahaan, serta kelompok agen ekonomi, seperti rumah tangga atau industri.

Pendapat ekonom Curtis & Irvine bahwa tindakan ekonomi, pada tingkat orang atau organisasi, membentuk materi pelajaran ekonomi mikro. Secara formal, pengertian ekonomi mikro adalah studi tentang perilaku individu dalam konteks kelangkaan.

Keputusan ekonomi individu tidak harus peristiwa yang mengubah dunia atau dimotivasi oleh pencarian untung. Pelajaran ini juga tentang bagaimana kita memilih untuk menghabiskan waktu dan uang kita. Ada beberapa pilihan untuk dipilih: Tidur, bekerja, belajar, makanan, tempat tinggal, transportasi, hiburan, rekreasi dan sebagainya. Karena waktu dan penghasilan terbatas, kita tidak dapat melakukan semua hal sepanjang waktu. Banyak pilihan yang rutin atau didorong oleh kebutuhan. Anda harus makan dan Anda perlu tempat tinggal. Jika Anda memiliki pekerjaan, Anda telah menyisihkan sebagian waktu Anda untuk bekerja, atau jika Anda seorang mahasiswa, sebagian waktu Anda berkomitmen untuk kuliah dan belajar. Ada lebih banyak fleksibilitas dalam pilihan lain.

Secara kritis, ekonomi mikro berupaya memahami dan menjelaskan bagaimana kita membuat pilihan dan bagaimana pilihan itu memengaruhi perilaku kita di tempat kerja, pasar, dan masyarakat secara lebih umum. Elemen penting dalam membuat pilihan adalah bahwa ada kelangkaan waktu, atau pendapatan atau sumber daya produktif. Keputusan selalu tunduk pada batasan atau kendala, dan kendala inilah yang membuat keputusan menantang dan ilmiah.

Ekonomi mikro juga menyangkut pilihan bisnis. Bagaimana cara bisnis menggunakan dana dan keterampilan manajemennya untuk menghasilkan barang dan jasa? Operator bisnis individu atau perusahaan harus memutuskan apa yang harus diproduksi, bagaimana memproduksinya, bagaimana menjualnya, dan dalam banyak kasus, bagaimana cara memberi harga. Untuk membuat dan menjual pizza, misalnya, salon pizza perlu, di samping sumber bahan pizza, lokasi toko (tanah), oven pizza (modal), juru masak dan tenaga penjual (tenaga kerja). Pembayaran untuk penggunaan input ini menghasilkan pendapatan bagi mereka yang memasoknya. Jika pendapatan dari penjualan pizza lebih besar dari biaya produksi, bisnis mendapat untung bagi pemiliknya. Bisnis gagal jika tidak dapat menutupi biayanya.

 

Masalah Ekonomi Mikro

Dalam pembelajaran ekonomi, masalah ekonomi mikro yang dipelajari yaitu mencapai alokasi pendapatan Anda yang paling diinginkan dalam upaya untuk memenuhi keinginan tanpa batas terbaik merupakan masalah ekonomi dari optimasi di bawah kelangkaan. Optimal mengimplikasikan temuan sebuah solusi yang paling diinginkan untuk individu, sementara kelangkaan menunjukkan bahwa pendapatan dan sumber daya lain yang tersedia terbatas.

Kelangkaan adalah akar penyebab semua masalah ekonomi mikro. Kita tahu bahwa sumber daya langka atau kekurangan pasokan dalam kaitannya dengan permintaan, tetapi keinginan atau tujuan tidak terbatas. Sebagai akibatnya, kita menghadapi masalah pilihan di antara begitu banyak keinginan kita. Ini karena kelangkaan berarti memiliki kegunaan alternatif. Jadi, kita harus memilih di antara keinginan yang paling mendesak dan kurang mendesak.

Faktanya, masalah ekonomi mikro yang mendasar adalah masalah pilihan. Lebih tepatnya, masalah di depan kita adalah membuat keputusan yang tepat sehubungan dengan tujuan yang ingin dicapai dan caranya, kelangkaan berarti dimanfaatkan untuk tujuan ini. Setiap ekonomi menghadapi beberapa masalah mendasar yang disebut sebagai masalah pusat ekonomi. Konsep opportunity cost (biaya peluang) menjadi penting didalam membuat keputusan.

Masalah ekonomi mikro adalah sebagai berikut:

(1) Barang dan jasa apa yang akan diproduksi? Masalah utama pertama yang dihadapi oleh suatu ekonomi adalah jenis barang dan jasa apa yang akan diproduksi. Karena sumber daya terbatas, kita harus memilih antara koleksi barang dan jasa alternatif yang berbeda yang dapat diproduksi. Ini juga dapat menyiratkan apakah akan menghasilkan barang modal / produsen atau barang konsumen. Selain itu, kita harus memutuskan tentang jumlah barang yang akan diproduksi dalam perekonomian.

(2) Bagaimana cara menghasilkan barang dan jasa ini? Masalah selanjutnya yang harus kita atasi adalah masalah bagaimana menghasilkan barang yang diinginkan dalam perekonomian. Jadi pertanyaan tentang teknik yang akan digunakan dalam produksi muncul dalam pikiran. Apakah kita harus menggunakan teknik padat karya atau teknik padat modal. Metode produksi padat karya menyiratkan lebih banyak penggunaan tenaga kerja per unit daripada modal sedangkan; teknik padat modal menunjukkan lebih banyak penggunaan modal per unit daripada tenaga kerja. Pilihannya tergantung pada ketersediaan sumber daya. Ekonomi surplus tenaga kerja dapat menggunakan teknologi padat karya dengan baik.

(3) Barang dan jasa yang diproduksi diperunttukkan bagi siapa? Begitu kita telah memutuskan barang apa yang akan diproduksi dan teknik apa yang akan digunakan dalam produksi barang, kita menghadapi masalah lain, yaitu masalah distribusi barang dalam perekonomian. Ini adalah masalah pembagian pendapatan nasional.

(4) Apakah sumber daya digunakan secara efisien? Kita juga harus melihat bahwa sumber daya yang langka dimanfaatkan secara efisien. Ini adalah masalah efisiensi ekonomi atau maksimalisasi kesejahteraan.

(5) Apakah sumber daya sepenuhnya digunakan? Suatu ekonomi juga harus berusaha mencapai pekerjaan penuh dari semua sumber dayanya.

(6) Bagaimana cara mencapai pertumbuhan dalam perekonomian? Suatu ekonomi adalah untuk memastikan bahwa ia mencapai tingkat pertumbuhan yang memadai sehingga mampu tumbuh lebih besar dan lebih besar dan berkembang pada tingkat yang lebih cepat. Seharusnya tidak hanya dapat melakukan perubahan struktural dari agraria ke sektor industri tetapi juga untuk meningkatkan pendapatan per kapita dan nasional negara tersebut. Ekonomi tidak boleh tetap statis. Kapasitas produktifnya harus terus meningkat.

Jelas bahwa masalah dasar suatu ekonomi adalah penghematan sumber daya. Masalah penghematan muncul dalam setiap jenis masyarakat ekonomi karena fakta bahwa sumber daya langka dalam kaitannya dengan berbagai keinginan / tujuan.

Analisis ekonomi mikro mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan mempelajari perilaku unit ekonomi individu. Dengan menjawab pertanyaan tentang bagaimana perilaku konsumen dan produsen, ekonomi mikro membantu kita memahami bagian-bagian yang secara kolektif membentuk model seluruh perekonomian. Analisis ekonomi mikro juga menyediakan dasar untuk memeriksa peran pemerintah dalam perekonomian dan dampak tindakan pemerintah. Alat ekonomi mikro biasanya digunakan untuk mengatasi beberapa masalah paling penting dalam masyarakat kontemporer. Contohnya digunakan dalam kasus tarif impor, dan kuota, kontrol sewa, UU upah minimum, subsidi, pajak, kupon makanan dan peraturan bagi perusahaan swasta.

 

Ruang Lingkup

Ekonomi mikro berupaya menganalisis bentuk pasar atau jenis mekanisme lain yang menetapkan harga relatif di antara barang dan jasa dan / atau mengalokasikan sumber daya masyarakat di antara banyak alternatif penggunaannya. Dalam ekonomi mikro, akan mempelajari hal-hal berikut:

  1. Teori penetapan harga produk, yang meliputi

(a) Teori perilaku konsumen.

(B) Teori produksi dan biaya produksi.

  1. Teori penetapan harga faktor, yang merupakan

(a) Teori upah.

(B) Teori sewa.

(c) Teori minat.

(d) Teori untung.

  1. Teori kesejahteraan ekonomi.

Ekonomi mikro telah menempati tempat yang sangat penting dalam studi teori ekonomi. Bahkan, itu adalah batu loncatan menuju teori ekonomi. Ini memiliki implikasi teoretis dan praktis. Poin-poin penting dari maknanya disebutkan sebagai berikut:

  1. Ekonomi mikro sangat membantu dalam pengelolaan efisien sumber daya terbatas yang tersedia di suatu negara.
  2. Ekonomi mikro sangat membantu dalam memahami cara kerja ekonomi perusahaan bebas di mana tidak ada kendali pusat.
  3. Ekonomi mikro digunakan untuk menjelaskan keuntungan dari perdagangan internasional, ketidakseimbangan neraca pembayaran dan penentuan kurs mata uang asing.
  4. Ekonomi mikro memberi penjelasan bagaimana melalui mekanisme pasar tersebut dapat mendistribusikan barang dan jasa pada masyarakat.
  5. Ini membantu dalam perumusan kebijakan ekonomi, yang dimaksudkan untuk mempromosikan efisiensi dalam produksi, dan kesejahteraan rakyat.
  6. Ekonomi mikro adalah dasar dari ekonomi kesejahteraan.
  7. Ekonomi mikro digunakan untuk membangun model ekonomi untuk pemahaman yang lebih baik tentang fenomena ekonomi aktual.

 

Terlepas dari kenyataan bahwa ia memiliki banyak manfaat, ia juga memiliki kekuarangan atau keterbatasan tertentu. Diantaranya:

  1. Tidak mampu menjelaskan fungsi ekonomi secara keseluruhan.
  2. Ini mengasumsikan pekerjaan penuh; yang jarang terjadi di kehidupan nyata.
  3. Tidak dapat digunakan untuk penyelesaian permasalah yang berkaitan dengan keuangan publik, kebijakan moneter dan fiskal, dll.

 

Tujuan Mempelajari Ekonomi Mikro

Tujuan Ekonomi mikro menyediakan alat yang dapat kita gunakan untuk memeriksa masalah positif dan normatif. Analisis positif mencoba menjelaskan bagaimana sistem ekonomi bekerja dan untuk memprediksi bagaimana variabel endogen akan berubah seiring perubahan variabel eksogen. Analisis normatif mempertimbangkan pertanyaan preskriptif seperti “Apa yang harus dilakukan?” Studi normatif mencoba melakukan penilaian dalam analisis ekonomi.

Hampir semua model ekonomi mikro hanya mengandalkan tiga alat analisis utama. Kami percaya ini membuat ekonomi mikro unik sebagai bidang studi. Tidak peduli apa masalah spesifiknya — harga kopi di Amerika Serikat, atau pengambilan keputusan oleh perusahaan di Internet — ekonomi mikro menggunakan tiga alat analitis yang sama:

  • Optimalisasi terbatas

Optimasi terbatas, alat yang digunakan pembuat keputusan untuk memaksimalkan atau meminimalkan beberapa fungsi tujuan yang tunduk pada kendala;

  • Analisis keseimbangan

Analisis ekuilibrium digunakan untuk menggambarkan suatu kondisi atau keadaan yang dapat berlanjut tanpa batas dalam suatu sistem, atau setidaknya sampai ada perubahan pada beberapa variabel eksogen; dan

  • Statika komparatif

Statika komparatif yang digunakan untuk menguji bagaimana perubahan dalam beberapa variabel eksogen akan mempengaruhi tingkat beberapa variabel endogen dalam model ekonomi, termasuk keseimbangan dan optimasi terbatas.

 

Contoh Ekonomi Mikro

Dalam lingkungan ekonomi mikro, konsumen mungkin memutuskan untuk mengalokasikan lebih banyak waktu untuk bekerja, tetapi kemudian akan memiliki lebih sedikit waktu yang tersedia untuk kegiatan rekreasi. Konsumen dapat menghabiskan lebih banyak pendapatan untuk konsumsi hari ini, tetapi kemudian akan menabung lebih sedikit untuk besok. Seorang manajer mungkin memutuskan untuk menghabiskan lebih banyak sumber daya perusahaan untuk iklan, tetapi ini mungkin membuat kurang tersedia untuk penelitian dan pengembangan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top