Eks Gubernur Bank Sentral Amerika Raih Nobel Bidang Ekonomi 2022

Foto Ben Bernanke-Gubernur Bank Sentral Amerika-The Fed
Foto Ben Bernanke

Eks Gubernur Bank Sentral Amerika Serikat, Ben Shalom Bernanke, berhasil meraih penghargaan Nobel di bidang Ekonomi. Dr. Ben S. Bernanke merupakan salah seorang senior terkemuka di program Studi Ekonomi di Brookings Institution. Pada tahun 2006 hingga 2014, ia pernah menjabat sebagai ketua Dewan Gubernur Bank Sentral Amerika Serikat, Federal Reserve System, pada masa pemerintahan Presiden Bush dan Obama.

Ben Bernanke pada tahun 2022 ini berhasil memenangkan hadiah nobel dibidang ekonomi yang diberikan oleh The Royal Swedish Academy of Sciences. Penghargaan yang diterima Ben Bernanke aslinya bernama “Award the Sveriges Riksbank Prize in Economic Sciences”. Ia tidak sendirian meraih penghargaan ini. Terdapat 2 pemenang Nobel lainnya untuk bidang ekonomi yaitu Douglas W. Diamond dari Universitas Chicago dan Philip H. Dybvig dari Universitas Washington.

Penghargaan Nobel ini diberikan atas penelitian mereka tentang bank dan krisis keuangan. Penemuan dalam penelitian mereka dinilai memperbaiki bagaimana cara masyarakat menghadapi krisis keuangan. Pemenang tahun ini di bidang Ilmu Ekonomi, Ben Bernanke, Douglas Diamond dan Philip Dybvig, telah secara signifikan meningkatkan pemahaman kita tentang peran bank dalam perekonomian, terutama selama krisis keuangan. Temuan penting dalam penelitian mereka adalah mengapa menghindari kebangkrutan bank sangat penting.

Penelitian perbankan modern menjelaskan alasan mengapa kita memiliki bank, bagaimana membuatnya tidak terlalu rentan dalam krisis dan bagaimana kejatuhan bank memperburuk krisis keuangan. Penelitian oleh Ben Bernanke, Douglas Diamond dan Philip Dybvig pada awal 1980-an menjadi pondasi sangat penting secara praktis dalam mengatur pasar keuangan dan menangani krisis keuangan.

Baca juga: Resesi

Agar perekonomian berfungsi, tabungan harus disalurkan ke investasi. Namun, ada konflik di sini: penabung menginginkan akses instan ke uang mereka jika terjadi pengeluaran tak terduga, sementara bisnis dan pemilik rumah perlu tahu bahwa mereka tidak akan dipaksa untuk membayar kembali pinjaman mereka sebelum waktunya. Dalam teori mereka, Diamond dan Dybvig menunjukkan bagaimana bank menawarkan solusi optimal untuk masalah ini. Dengan bertindak sebagai perantara yang menerima simpanan dari banyak penabung, bank dapat mengizinkan penabung untuk mengakses uang mereka kapan pun mereka mau, sambil juga menawarkan pinjaman jangka panjang kepada peminjam.

Namun, analisis mereka juga menunjukkan bagaimana kombinasi dari dua kegiatan ini membuat bank rentan terhadap rumor tentang kehancuran mereka yang akan segera terjadi. Jika sejumlah besar penabung secara bersamaan lari ke bank untuk menarik uang mereka, desas-desus itu mungkin menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya – bank run terjadi dan bank runtuh. Dinamika berbahaya ini dapat dicegah melalui pemerintah menyediakan penjaminan simpanan dan bertindak sebagai lender of last resort kepada bank.

Diamond menunjukkan bagaimana bank melakukan fungsi sosial penting lainnya. Sebagai perantara antara banyak penabung dan peminjam, bank lebih cocok untuk menilai kelayakan kredit peminjam dan memastikan bahwa pinjaman digunakan untuk investasi yang baik.

Ben Bernanke menganalisis Depresi Hebat tahun 1930-an, krisis ekonomi terburuk dalam sejarah modern. Antara lain, dia menunjukkan bagaimana bank runs merupakan faktor penentu dalam krisis yang menjadi begitu dalam dan berkepanjangan. Ketika bank jatuh, informasi berharga tentang peminjam hilang dan tidak dapat diciptakan kembali dengan cepat. Kemampuan masyarakat untuk menyalurkan tabungan ke investasi produktif dengan demikian sangat berkurang.

Baca juga: Depresi Hebat tahun 1930-an

Wawasan para pemenang Nobel ini telah meningkatkan kemampuan untuk menghindari krisis serius dan dana talangan yang mahal,” kata Tore Ellingsen, Ketua Komite untuk Penghargaan Nobel bidang Ekonomi.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*