Penyebab Pengunduran Diri Liz Truss Sebagai PM Inggris Dalam 6 Minggu

Perdana Menteri Inggris Liz Truss

Gejolak menjadi penyebab pengunduran diri Liz Truss sebagai PM Inggris dalam 6 Minggu. Setelah menjalankan tugas 6 minggu yang penuh gejolak, Liz Truss berhenti sebagai perdana menteri Inggris pada hari Kamis, menjadikannya perdana menteri terpendek di Inggris. Pengunduran dirinya terjadi tepat setelah menteri dalam negeri Suella Braverman keluar dari Kabinet sehari sebelumnya.

 

Janji pada Jajak Pendapat

Tugas singkat Truss penuh dengan keputusan yang bisa diperdebatkan yang membuat pasar keuangan menentangnya. Dia memecat menteri keuangannya Kwasi Kwarteng dan menyerah pada sebagian besar program kebijakannya menyusul kerugian yang terjadi di pasar obligasi.

Setidaknya lima anggota parlemennya sendiri telah secara terbuka menyerukan pemecatannya. Selanjutnya, beberapa jajak pendapat telah menyoroti bahwa peringkat Liz Truss dan partainya telah jatuh. Liz menjadi pemimpin paling tidak populer yang pernah dilacak, dalam waktu enam minggu setelah mengambil alih kekuasaan. Beberapa janjinya termasuk pemotongan pajak yang didanai melalui pinjaman yang lebih besar, pergeseran tajam ke arah konservatisme sejauh menyangkut masalah sosial dan budaya, dan deregulasi.

“Namun saya mengakui, mengingat situasinya, saya tidak dapat menyampaikan mandat di mana saya dipilih oleh Partai Konservatif. Oleh karena itu saya telah berbicara dengan Yang Mulia Raja untuk memberitahukan kepadanya bahwa saya mengundurkan diri sebagai pemimpin Partai Konservatif. Pagi ini saya bertemu dengan ketua Panitia 1922, Sir Graham Brady. Kami telah sepakat bahwa akan ada pemilihan kepemimpinan yang akan diselesaikan dalam minggu depan. Ini akan memastikan bahwa kami tetap berada di jalur untuk mewujudkan rencana fiskal kami dan menjaga stabilitas ekonomi dan keamanan nasional negara kami,” kata mantan PM tersebut.

Kwasi Kwarteng dan Liz Truss mengumumkan paket ekonomi pada 23 September yang menakuti pasar dan mengancam krisis politik dan ekonomi. Sesuai paket, pemotongan pajak yang tidak didanai hingga 45 miliar pound ($ 50 miliar) memukul nilai pound dan meningkatkan biaya pinjaman pemerintah. Ini mengirimkan gelombang kejut melalui pasar keuangan sehingga Bank of England terpaksa melakukan intervensi dengan menempatkan dana pensiun dalam risiko, untuk mencegah keruntuhan ekonomi yang lebih luas. Anggaran Kwarteng bulan lalu telah mengusulkan untuk menghapus tarif pajak 45 pence yang berlaku untuk pembayar pajak penghasilan teratas mulai April mendatang dan seterusnya. Desakannya untuk menghapuskan pajak dikritik oleh anggota partainya sendiri, pada saat Inggris sedang berjuang dengan inflasi yang melonjak.

 

Gesekan terus menerus

Setelah Kwarteng dipecat, penggantinya, Kepala Keuangan Jeremy Hunt, menarik hampir semua pemotongan pajak dan membatalkan janji Truss untuk tidak memotong pengeluaran publik. Dia mengatakan bahwa pemerintah harus mengambil kebijakan untuk menghemat uang publik dan juga mengatakan bahwa dia akan mengumumkan rencana fiskal jangka menengah pemerintah pada 31 Oktober.

Pada tahun 2019, fracking untuk shale gas ditinggalkan setelah tentangan dari para pecinta lingkungan yang khawatir tentang getaran bumi sebagai akibat dari praktik tersebut. Namun, setelah berkuasa bulan lalu, pemerintah Truss mengakhiri larangan tersebut untuk mengatasi kenaikan biaya energi. Seruan oposisi untuk pemungutan suara atas pencabutan larangan itu dikalahkan oleh 326 suara berbanding 230, yang telah memberikan kelonggaran bagi pemerintah Truss yang sedang berjuang. Truss adalah perdana menteri keempat Inggris dalam enam tahun. Keluarnya Inggris dari Uni Eropa yang menyiksa diikuti oleh pandemi Covid-19 menghasilkan salah satu era paling bergejolak dalam 50 tahun terakhir politik Inggris.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*