Teori Konsumsi David Laibson dan Tarikan Gratifikasi Instan

Pembahasan kali ini tentang teori konsumsi dari David Laibson dan Tarikan Gratifikasi Instan. Teori konsumsi dari David Laibson akan membahas bagaiamana pengaruh perilaku (psikologi) di dalam konsumsi. Langsung saja di simak penjelasannya

 

Dalam teori konsumsi Keynes menyebutkan fungsi konsumsi sebagai hukum psikologis mendasar. Seperti yang kita lihat, psikologi memainkan peran kecil dalam studi konsumsi berikutnya. Sebagian besar ekonom beranggapan bahwa konsumen adalah pemaksimal rasional utilitas yang selalu mengevaluasi peluang dan rencana mereka untuk memperoleh kepuasan hidup tertinggi. Model perilaku manusia ini adalah dasar untuk semua pekerjaan pada teori konsumsi dari Irving Fisher ke teori konsumsi Robert Hall.

Baru-baru ini, para ekonom sudah mulai kembali ke psikologi. Mereka telah menyarankan bahwa keputusan konsumsi tidak dibuat oleh Homo economicus ultrarasional tetapi oleh manusia nyata yang perilakunya bisa jauh dari rasional. Subbidang baru ini menanamkan psikologi ke dalam ekonomi disebut ekonomi perilaku. Ekonom perilaku yang paling menonjol yang mempelajari konsumsi adalah profesor Harvard David Laibson.

Laibson mencatat bahwa banyak konsumen menilai diri mereka sendiri sebagai pembuat keputusan yang tidak sempurna. Pada sebuah survei publik Amerika, 76 persen mengatakan mereka tidak cukup menabung untuk pensiun. Dalam survei lain tentang generasi baby-boom, responden ditanyai persentase pendapatan yang mereka simpan dan persentase yang menurut mereka harus mereka tabung. Kekurangan tabungan rata-rata 11 poin persentase.

Menurut Laibson, ketidakcukupan menabung berhubungan dengan fenomena lain: tarikan kepuasan instan. Pertimbangkan dua pertanyaan berikut:

Pertanyaan 1: Apakah Anda lebih suka (A) permen hari ini atau (B) dua permen besok?

Pertanyaan 2: Apakah Anda lebih suka (A) permen dalam 100 hari atau (B) dua permen dalam 101 hari?

Banyak orang yang dihadapkan dengan pilihan seperti itu akan menjawab A untuk pertanyaan pertama dan B untuk yang kedua. Dalam arti tertentu, mereka lebih sabar dalam jangka panjang daripada dalam jangka pendek.

Ini menimbulkan kemungkinan bahwa preferensi konsumen mungkin tidak konsisten dalam waktu: Para konsumen dapat mengubah keputusan mereka hanya karena waktu berlalu. Seseorang yang menghadapi pertanyaan 2 dapat memilih B dan menunggu hari ekstra untuk permen ekstra. Tetapi setelah 100 hari berlalu, ia menemukan dirinya dalam jangka pendek, menghadapi pertanyaan 1. Tarik kepuasan instan dapat mendorongnya untuk berubah pikiran.

Kita melihat perilaku semacam ini dalam banyak situasi dalam kehidupan. Seseorang yang sedang diet mungkin memiliki waktu makan siang yang kedua sambil berjanji pada dirinya sendiri bahwa ia akan makan lebih sedikit besok. Seseorang dapat merokok satu batang lagi sambil berjanji pada dirinya sendiri bahwa ini adalah yang terakhir. Dan seorang konsumen mungkin berbelanja secara royal di pusat perbelanjaan sambil berjanji pada dirinya sendiri bahwa besok ia akan mengurangi pengeluarannya dan mulai menabung lebih banyak untuk masa pensiun. Tetapi ketika besok tiba, janji-janji itu ada di masa lalu, dan diri baru mengambil kendali atas pengambilan keputusan, dengan keinginannya sendiri untuk kepuasan instan.

Pengamatan ini menimbulkan pertanyaan sebanyak mereka menjawab. Akankah fokus baru pada psikologi di antara para ekonom menawarkan pemahaman yang lebih baik tentang perilaku konsumen? Apakah akan menawarkan resep baru dan lebih baik mengenai, misalnya, kebijakan pajak terhadap tabungan? Masih terlalu dini untuk memberikan evaluasi penuh, tetapi tanpa keraguan, pertanyaan-pertanyaan ini berada di garis depan agenda penelitian.

Demikian penjelasan singkat dari teori konsumsi dari David Laibson dan Tarikan Gratifikasi Instan. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top