Teori Kuantitas Uang

Teori Kuantitas Uang

Teori kuantitas uang pada kesempatan ini akan menjelaskan bagaimana jumlah uang yang beredar dapat mempengaruhi perekonomian. Sebelumnya kita telah mempelajari mengenai pengertian apa itu uang dan bagaimana jumlah uang beredar dihitung. Bila belum memahami konsep tersebut, silahkan dibaca terlebih dahulu pembahasan tersebut agar tidak bingung memahami pembahasan ini.

Untuk membahas mengenai teori kuantitas uang, disini akan diuraikan beberap hal yaitu:

  1. Teori kuantitas uang irving fisher
  2. Kecepatan peredaran uang menurut irving fisher
  3. Kelemahan teori kuantitas uang
  4. Rumus teori kuantitas uang

 

Teori kuantitas uang Irving Fisher

Teori kuantitas uang Irving Fisher menjelaskan hubungan antara jumlah uang beredar dan tingkat harga. Irving Fisher menggunakan persamaan [MV = PT]. M adalah singkatan dari Jumlah Uang Beredar. V berarti perputaran uang yang menyiratkan jumlah rata-rata kali suatu unit uang berpindah tangan selama periode tertentu. P adalah Level harga yaitu harga rata-rata GNP. T adalah Total Output Nasional.

Fisher menggunakan persamaan untuk menunjukkan hubungan antara jumlah uang beredar dan tingkat harga secara langsung dan proporsional. Tingkat perubahan jumlah uang beredar (dM / M) sama dengan tingkat perubahan P (dP / P). Secara grafis kurva yang menunjukkan hubungan antara M dan P akan berupa garis 45 derajat yang melewati titik asal.

 

1.      Transaksi dan Persamaan Kuantitas

Orang memegang uang untuk membeli barang dan jasa. Semakin banyak uang yang mereka butuhkan untuk transaksi seperti itu, semakin banyak uang yang mereka pegang. Dengan demikian, jumlah uang dalam perekonomian terkait dengan jumlah uang yang dipertukarkan dalam transaksi.

Hubungan antara transaksi dan uang dinyatakan dalam persamaan yang disebut persamaan kuantitas. Persamaan tersebut yaitu:

Uang × Velocity = Harga × Transaksi

M × V = P × T.

Mari kita periksa masing-masing dari empat variabel dalam persamaan ini.

Sisi kanan dari persamaan kuantitas memberi tahu kita tentang transaksi. T mewakili jumlah total transaksi selama beberapa periode waktu, katakanlah, setahun. Dengan kata lain, T adalah berapa kali dalam setahun barang atau jasa ditukar dengan uang. P adalah harga transaksi tipikal — jumlah uang yang dipertukarkan. Produk dari harga transaksi dan jumlah transaksi, PT, sama dengan jumlah dolar (uang) yang dipertukarkan dalam setahun.

Sisi kiri dari persamaan kuantitas memberi tahu kita tentang uang yang digunakan untuk melakukan transaksi. M adalah jumlah uang. V disebut kecepatan transaksi uang dan mengukur tingkat di mana uang beredar dalam perekonomian. Dengan kata lain, kecepatan memberi tahu kita berapa kali uang dolar berpindah tangan dalam periode waktu tertentu.

Misalnya, anggaplah 60 roti dijual pada tahun tertentu dengan harga $ 0,50 per roti. Kemudian T sama dengan 60 roti per tahun, dan P sama dengan $ 0,50 per roti. Jumlah total dolar yang dipertukarkan adalah

PT = $ 0,50 / roti × 60 roti / tahun = $ 30 / tahun.

Sisi kanan persamaan kuantitas sama dengan $ 30 per tahun, yang merupakan nilai dolar dari semua transaksi.

Anggap lebih jauh bahwa jumlah uang dalam perekonomian adalah $ 10. Dengan mengatur ulang persamaan kuantitas, kita dapat menghitung kecepatan sebagai

V = PT / M

= ($ 30 / tahun) / ($ 10)

= 3 kali per tahun.

Artinya, untuk $ 30 transaksi per tahun terjadi dengan $ 10 uang, setiap dolar harus berpindah tangan 3 kali per tahun.

Persamaan kuantitas uang diatas dikenanal juga dengan persamaan identitas: definisi dari keempat variabel membuatnya benar. Jenis persamaan ini berguna karena menunjukkan bahwa jika salah satu variabel berubah, satu atau lebih variabel lain juga harus berubah untuk menjaga kesetaraan. Sebagai contoh, jika jumlah uang meningkat dan kecepatan uang tetap tidak berubah, maka harga atau jumlah transaksi harus naik.

 

2.      Teori kuantitas Uang Fisher didasarkan pada tiga asumsi

Hubungan antara M dan P akan proporsional hanya ketika tidak ada perubahan dalam nilai V dan T yaitu V dan T adalah variabel konstan. Asumsi yang digunakan dalam teori kuantitas uang Irving Fisher yaitu:

  • Kecepatan sirkulasi uang tergantung pada kebiasaan belanja orang. Kebiasaan belanja orang, lebih atau kurang, stabil. Karenanya V akan konstan secara normal.
  • T atau GNP akan konstan dalam situasi pekerjaan penuh ketika semua faktor produksi yang tersedia dipekerjakan sepenuhnya. Dengan kurang dari pekerjaan penuh, lebih banyak uang akan menghasilkan lebih banyak output dengan memanfaatkan faktor yang tidak digunakan. Karenanya P tidak akan naik.
  • Teori Fisher mengasumsikan bahwa uang hanya untuk keperluan transaksi. Orang-orang menghabiskan seluruh penghasilan mereka secara instan untuk transaksi.

 

Kelemahan Teori Kuantitas Uang Irving Fisher

Teori kuantitas uang yang dikemukan Irving Fisher mempunyai beberapa kelemahan yaitu:

  • Persamaan Fisher adalah disangkal abstrak dan matematis. Itu tidak menjelaskan proses dimana M mempengaruhi P.
  • Diperkirakan bahwa seluruh M digunakan untuk membeli T secara instan. Itu tidak nyata. Tidak ada yang menghabiskan semua uang saat dia mendapatkan itu. Keynes menunjukkan bahwa uang menuntut tujuan transaksi, tujuan pencegahan dan juga tujuan spekulatif. Fisher tidak menjelaskan dua peran uang terakhir.
  • Konsep pekerjaan penuh adalah mitos. Ada tingkat pengangguran alami di setiap negara.
  • Bahkan dengan pekerjaan penuh, suatu negara dapat meningkatkan output nasional dengan membawa faktor-faktor yang tidak tersedia dalam perekonomian dari luar negeri.
  • Diasumsikan bahwa uang hanya digunakan untuk transaksi. Karenanya teorinya sering disebut sebagai Teori Transaksi Tunai. Ini mengabaikan peran uang lainnya.

 

Teori Kuantitas Uang oleh Keynes

Keynes merumuskan kembali Teori Kuantitas Uang. Menurutnya, jumlah uang tidak secara langsung mempengaruhi tingkat harga. Perubahan jumlah uang dapat menyebabkan perubahan tingkat bunga. Dengan perubahan tingkat bunga, volume investasi sangat mungkin berubah. Perubahan dalam investasi akan menyebabkan perubahan dalam pendapatan, output dan kesempatan kerja dan juga perubahan dalam biaya produksi. Ini akan menyebabkan perubahan harga barang dan jasa. Versi Keynesian dari Teori Kuantitas mengintegrasikan teori moneter dengan teori nilai umum

 

Dari Transaksi ke Penghasilan

Ketika mempelajari peran uang dalam ekonomi, para ekonom biasanya menggunakan versi persamaan kuantitas yang sedikit berbeda dari yang baru saja diperkenalkan. Masalah dengan persamaan pertama adalah bahwa jumlah transaksi sulit untuk diukur. Untuk mengatasi masalah ini, jumlah transaksi T digantikan oleh total output ekonomi Y.

Transaksi dan output saling terkait, karena semakin banyak ekonomi menghasilkan, semakin banyak barang dibeli dan dijual. Namun mereka tidak sama. Ketika satu orang menjual mobil bekas ke orang lain, misalnya, mereka melakukan transaksi menggunakan uang, meskipun mobil bekas itu bukan bagian dari output saat ini. Meskipun demikian, nilai dolar dari transaksi kira-kira sebanding dengan nilai dolar dari hasil.

Jika Y menunjukkan jumlah output dan P menunjukkan harga satu unit output, maka nilai dolar dari output adalah PY. Kami menemukan langkah-langkah untuk variabel-variabel ini ketika kami membahas akun pendapatan nasional di Bab 2: Y adalah PDB riil; P, deflator PDB; dan PY, PDB nominal. Persamaan kuantitas menjadi

Uang × Velocity = Harga × Output

M × V = P × Y.

Karena Y juga merupakan pendapatan total, V dalam versi ini dari persamaan kuantitas disebut kecepatan pendapatan uang. Perputaran pendapatan dari uang memberi tahu kita berapa kali uang dolar masuk ke penghasilan seseorang dalam periode waktu tertentu. Versi persamaan kuantitas ini adalah yang paling umum, dan ini adalah yang kita gunakan mulai sekarang.

 

Fungsi Permintaan Uang dan Persamaan Kuantitas.

Ketika kita menganalisis bagaimana uang mempengaruhi ekonomi, sering kali berguna untuk mengungkapkan jumlah uang dalam hal jumlah barang dan jasa yang dapat dibelinya. Jumlah ini, M / P, disebut saldo uang riil.

Saldo uang riil mengukur daya beli dari persediaan uang. Misalnya, perhatikan ekonomi yang hanya menghasilkan roti. Jika jumlah uang adalah $ 10, dan harga roti adalah $ 0,50, maka saldo uang riil adalah 20 potong roti. Artinya, pada harga saat ini, stok uang dalam perekonomian mampu membeli 20 roti.

Fungsi permintaan uang adalah persamaan yang menunjukkan penentu jumlah keseimbangan uang riil yang ingin dipegang orang. Fungsi permintaan uang sederhana adalah

(M / P) d = kY,

di mana k adalah konstanta yang memberi tahu kita berapa banyak uang yang orang ingin pegang untuk setiap dolar pendapatan. Persamaan ini menyatakan bahwa jumlah saldo uang riil yang diminta sebanding dengan pendapatan riil.

Fungsi permintaan uang seperti fungsi permintaan untuk barang tertentu. Di sini “baik” adalah kenyamanan memegang saldo uang nyata. Sama seperti memiliki mobil membuat lebih mudah bagi seseorang untuk bepergian, memegang uang membuatnya lebih mudah untuk melakukan transaksi. Oleh karena itu, sama seperti pendapatan yang lebih tinggi mengarah pada permintaan yang lebih besar untuk mobil, pendapatan yang lebih tinggi juga mengarah pada permintaan yang lebih besar untuk keseimbangan uang riil.

Fungsi permintaan uang ini menawarkan cara lain untuk melihat persamaan kuantitas. Untuk melihatnya, tambahkan fungsi permintaan uang dengan syarat bahwa permintaan keseimbangan uang riil (M / P) d harus sama dengan M / P persediaan. Karena itu,

M / P = kY.

Pengaturan ulang istilah yang sederhana mengubah persamaan ini menjadi

M (1 / k) = PY,

yang dapat ditulis sebagai

MV = PY,

di mana V = 1 / k. Beberapa langkah matematika sederhana ini menunjukkan hubungan antara permintaan akan uang dan kecepatan uang. Ketika orang ingin memegang banyak uang untuk setiap dolar pendapatan (k adalah besar), uang jarang berpindah tangan (V kecil). Sebaliknya, ketika orang ingin memegang hanya sedikit uang (k kecil), uang sering berpindah tangan (V besar). Dengan kata lain, parameter permintaan uang k dan kecepatan uang V adalah sisi yang berlawanan dari koin yang sama.

 

Kecepatan peredaran uang (Asumsi Kecepatan Konstan)

Persamaan kuantitas dapat dilihat sebagai definisi: ia mendefinisikan kecepatan V sebagai rasio PDB nominal, PY, dengan jumlah uang M. Namun jika kita membuat asumsi tambahan bahwa kecepatan uang konstan, maka persamaan kuantitas menjadi teori yang berguna tentang efek uang, yang disebut teori kuantitas uang.

Seperti halnya banyak asumsi dalam ekonomi, asumsi kecepatan konstan hanyalah penyederhanaan realitas. Kecepatan berubah jika fungsi permintaan uang berubah. Misalnya, ketika mesin teller otomatis diperkenalkan, orang dapat mengurangi kepemilikan uang rata-rata mereka, yang berarti penurunan parameter permintaan uang k dan peningkatan kecepatan V. Meskipun demikian, pengalaman menunjukkan bahwa asumsi kecepatan konstan adalah yang berguna dalam banyak situasi. Karena itu, mari kita asumsikan bahwa kecepatan konstan dan lihat apa implikasi asumsi ini tentang efek jumlah uang beredar terhadap perekonomian.

Dengan asumsi ini dimasukkan, persamaan kuantitas dapat dilihat sebagai teori tentang apa yang menentukan PDB nominal. Persamaan kuantitas mengatakan

MV̅  = PY

di mana bilah di atas V berarti kecepatan tetap. Oleh karena itu, perubahan kuantitas uang (M) harus menyebabkan perubahan proporsional dalam PDB nominal (PY). Yaitu, jika kecepatan ditetapkan, jumlah uang menentukan nilai dolar dari output ekonomi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top