Marxis: Sejarah Pemikiran Ekonomi Marxis (Karl Marx)

Marxis Karl Marx

Marxis pada dasarnya mendasari pandangannya pada ilmu ekonomi. Meskipun demikian, pandangan marxis tidak hanya mencakup ekonomi.

EKONOMI POLITIK MARXIS

Hal ini didasarkan pada teori Karl Marx, ia datang ke tempat kejadian untuk menjelaskan bahwa ada proses eksploitasi yang terjadi selama proses produksi karena ekonomi klasik tidak menjelaskan eksploitasi pekerja baginya sistem ekonomi menentukan politik negara dan ekonomi mana pun juga menentukan aspek masyarakat lainnya, seperti agama, moralitas, dll. Ekonomi menurut Karl Marx adalah mesin yang menggerakkan aspek-aspek lain dari masyarakat. Cara produksi di sini mengacu pada kesatuan organik dari tenaga-tenaga produktif dan hubungan sosial produksi. Inti dari karya Marx adalah analisis tajam tentang kekuatan dan kelemahan kapitalisme. Marx berargumen bahwa semua nilai komoditas ditentukan oleh kandungan tenaga kerja – baik tenaga kerja langsung maupun tenaga kerja tidak langsung yang terkandung dalam peralatan kapital. Misalnya, nilai sebuah kemeja berasal dari usaha para pekerja tekstil yang disatukan ditambah nilai dari orang yang membuat alat tenun. Dengan memasukkan semua nilai output ke tenaga kerja, Marx berusaha untuk menunjukkan bahwa keuntungan – bagian dari output yang diproduksi oleh pekerja tetapi diterima oleh kapitalis – sama dengan pendapatan diterima di muka. Adalah pendapat Marx bahwa ketidakadilan kapitalis menerima pendapatan diterima dimuka membenarkan pengalihan kepemilikan pabrik dan alat produksi lain dari kapitalis kepada pekerja.

Pendekatan Marxian konsisten dengan pandangan dunia sosialis, yang mengakomodasi intervensi negara yang luas dan kontrol ekonomi bangsa. Adalah harapan para sarjana orientasi Marxian bahwa monopoli negara atas proses produktif akan menghasilkan redistribusi pendapatan yang lebih baik di masyarakat.

 

PERBEDAAN EKONOMI POLITIK KLASIK DAN MARXIS:

Ekonomi politik adalah ilmu yang mempelajari keterkaitan antara ekonomi dan politik dalam suatu negara yang menjadi dasar bagi perubahan dan pembangunan dalam masyarakat. Sebagai bidang studi, ekonomi politik mengacu pada cabang ilmu sosial yang berhubungan dengan produksi kekayaan materi yang dianggap sebagai dasar dari semua masyarakat manusia. Ia mencoba mempelajari hukum-hukum yang mengatur perkembangan masyarakat manusia berdasarkan hubungan ekonomi rakyat dalam proses produksi, distribusi, dan konsumsi. Ada beberapa pendekatan yang berbeda untuk mempelajari ekonomi politik, mereka termasuk pendekatan klasik, neo-klasik, dan Marxis.

Dalam karya ini, area konsentrasi utama adalah pada ekonomi politik klasik dan ekonomi politik Marxis; kami juga akan memberikan perbedaan yang jelas antara dua konsep ekonomi politik klasik dan Marxis, kemudian kami juga akan memberikan perbedaan antara kedua konsep tersebut.

 

 

Karl Marx dan Keynes

Dalam mengakhiri studi formal kami tentang Marxisme, kami akan memeriksa sebuah isu yang telah menarik perhatian selama tiga dekade terakhir. Apa hubungan antara ekonomi Marxian dan Keynesian-yang terakhir sekarang diterima secara umum oleh para ekonom Barat? Seperti yang sering ditemukan dalam mempelajari institusi ekonomi, tidak ada jawaban yang jelas.

Teori-teori John Maynard Keynes tampaknya bukan “sosialisme-Marxisme”, seperti yang diyakini oleh satu kelompok di Amerika Serikat, atau “manifesto non-Marxian” murni yang diklaim oleh beberapa pembela Keynes. Sebenarnya, ada area kesamaan dan konflik di kedua aliran pemikiran tersebut.

 

Kesamaan:

Sejak awal karir mereka, baik Marx maupun Keynes menunjukkan kecenderungan heterodoks sehubungan dengan doktrin ekonomi yang diterima pada zaman mereka. Keduanya dikejutkan oleh ketidakmampuan doktrin yang diterima untuk menjelaskan masalah serius dari dunia kapitalis yang sebenarnya di mana mereka tinggal. Oleh karena itu, masing-masing berusaha untuk merumuskan teori ekonomi yang sesuai dengan cara ekonomi sebenarnya berfungsi.

Marx dengan keras menolak “ekonomi vulgar” abstrak dari Ricardo, Nassau Senior, dan John Stuart Mill, karena ia merasa bahwa “para ekonom klasik” ini tidak banyak menjelaskan kenyataan pahit kapitalisme industri selama periode 1840-1880. Keynes merasa bahwa dasar-dasar ekonomi neoklasik kemudian, yang diterima dengan sedikit pertanyaan sebelum 1929, “tidak terjadi pada masyarakat ekonomi di mana kita benar-benar hidup, sehingga ajarannya menyesatkan dan membawa malapetaka jika kita mencoba untuk menerapkannya pada fakta-fakta pengalaman.”

Kesamaan antara kedua sekolah berjalan lebih jauh. Keduanya secara eksplisit menolak satu asumsi klasik khusus, yang diwujudkan dalam “hukum pasar Say”-bahwa produksi agregat (penawaran) sama dengan pendapatan (permintaan) agregat dan sebagai akibatnya tidak akan ada kekurangan permintaan keseluruhan yang berkelanjutan untuk output seluruh perekonomian, karena produksi itu sendiri secara otomatis menciptakan permintaan.

Peningkatan output seharusnya selalu menghasilkan peningkatan pendapatan, daya beli, dan pengeluaran yang cukup untuk membersihkan pasar dari barang tambahan. Sebelum Marx, sedikit perhatian diberikan pada peringatan Malthus tentang “permintaan yang tidak efektif” dan “kekenyangan produksi yang berlebihan” Hukum Say telah membuktikan bahwa itu “tidak mungkin.” Marx dengan tajam mencatat alasan “kekanak-kanakan” dari “dogma Say bahwa sirkulasi barang-dagangan harus menyiratkan keseimbangan penjualan dan pembelian,” dan mengklaim bahwa “jika pemisahan antara penjualan dan pembelian menjadi terlalu mencolok, ia menegaskan dirinya dengan menghasilkan- krisis.””

Keynes juga membangun teorinya di atas sanggahan hukum Say sebagai “bukan hukum yang benar yang berkaitan dengan fungsi permintaan dan penawaran agregat ….” Keduanya, dalam menolak hukum Say, dengan tegas menjelaskan keberadaan resesi dan krisis di sistem kapitalis. Alih-alih situasi “keseimbangan” dari produksi yang stabil dan kesempatan kerja penuh yang didalilkan oleh para neoklasik khususnya setelah tahun 1870, Marx dan Keynes membayangkan sebuah sistem kapitalis yang normanya adalah ketidakstabilan.

Ini mungkin berbentuk siklus pertumbuhan dinamis kemakmuran dan krisis, meningkatkan produk nasional dalam jangka panjang tetapi membawa keruntuhan akhir sistem melalui kehancuran akhir (Marx), atau kecenderungan ke arah pola pertumbuhan yang tidak teratur, kemerosotan, atau bahkan stagnasi, terutama tergantung pada tingkat investasi modal swasta (Keynes).

Tetapi terlepas dari jenis ketidakstabilan yang tepat, penekanan pada ketidakstabilan sebagai fakta membuat keduanya menolak pandangan optimis bahwa kapitalisme pasar bebas secara alami membawa harmoni semua kekuatan ekonomi dan penyesuaian otomatis yang memastikan stabilitas jangka panjang dan lapangan kerja penuh. . Baik kaum Marxis maupun ekonom Keynesian Barat pada umumnya tidak menerima harmoni yang telah ditetapkan sebelumnya sebagai hal yang normal di bawah kapitalisme laissez-faire.

Mengapa penolakan terhadap hukum Say membawa serta asumsi ketidakstabilan kapitalis seperti itu? Alasan utamanya adalah jika permintaan dan penawaran agregat tidak seimbang, dan jika tidak ada kekuatan otomatis dalam ekonomi kapitalis untuk memperbaiki keseimbangan, maka dapat terjadi kasus kesalahan agregat. Salah satu hasilnya mungkin kekenyangan pasar jika permintaan keseluruhan tidak cukup untuk mengambil semua barang yang dipasok. Lain mungkin permintaan uang agregat melebihi produksi, yang mengarah ke inflasi.

Baik Marx maupun Keynes berpendapat bahwa kapitalisme memiliki kecenderungan yang melekat untuk mengembangkan jenis pertama krisis • kelebihan produksi yang berasal dari kurangnya permintaan efektif. Marx menulis bahwa kurangnya daya beli dihasilkan dari eksploitasi massa pekerja oleh kapitalis, yang membayar buruh hanya upah subsisten. Keynes percaya bahwa kurangnya permintaan efektif akan disebabkan terutama oleh ketidakmampuan investasi swasta untuk menyerap jumlah tabungan yang semakin meningkat yang dihasilkan oleh ekonomi kapitalis yang sangat maju.

Akhirnya, arena di mana Marx dan Keynes melihat perkembangan ini terbentuk jauh dari ekonomi mikro klasik tentang harga, nilai, dan perusahaan individual. Mereka melihat sistem kapitalis pada dasarnya sebagai keseluruhan agregat, yang memerlukan studi tentang produk sosial total, komposisinya, dan kekuatan yang menentukannya (Marx) atau penentuan pendapatan nasional dan komponen konsumsi, tabungan, dan investasi (Keynes).

Jadi, bersama dengan gagasan bahwa kapitalisme tidak akan secara otomatis condong ke arah keseimbangan “ideal”, perhatian modern dengan tingkat kinerja ekonomi agregat, atau ekonomi makro, adalah warisan dari kedua aliran tersebut.

 

Perbedaan:

Pada tingkat yang paling sederhana, teori ekonomi Marxian dan Keynesian sama sekali berbeda. Marx mengadopsi banyak alat ekonomi klasik pertengahan abad kesembilan belas yang diterima, seperti teori nilai kerja dan upah subsisten, untuk menyimpulkan kesimpulan baru yang drastis mengenai kapitalisme sebagai suatu sistem.

Keynes tidak terlalu memikirkan alat seperti itu. Analisisnya sendiri berutang banyak pada aliran neoklasik pasca-1870; dia menulis bahwa “jika kontrol pusat kita berhasil dalam menetapkan volume agregat output yang sesuai dengan kesempatan kerja penuh sedekat mungkin, teori klasik [neo] muncul dengan sendirinya sejak saat itu dan seterusnya. Bagi Marx, harapan seperti itu akan tampak sia-sia.

Namun, perbedaan yang lebih penting lebih luas cakupannya. Keynes dimotivasi oleh keinginan untuk melestarikan kapitalisme sejauh mungkin, dan untuk tujuan ini ia merumuskan sebuah teori yang ia harapkan dapat digunakan untuk membangun kapitalisme “liberal” yang telah direformasi. Dia adalah seorang konservatif yang ingin memperpanjang umur kapitalisme daripada menggantinya dengan sistem ekonomi lain.

Kontras dengan Marx sangat mencolok. Marx menulis karya-karya yang penuh gairah, kritis, dan destruktif. Kepentingan tunggalnya adalah untuk membuktikan bagaimana kapitalisme telah memenuhi misi historisnya dan akibatnya telah melampaui kegunaannya. Bagi Marx, semua pemikiran reformasi tidak ada gunanya atau paling buruk reaksioner, karena kapitalisme dihancurkan oleh kekuatan progresif sejarah. Singkatnya, “Keynes ingin meminta maaf dan melestarikan, sementara Marx ingin mengkritik dan menghancurkan.”

Memang benar bahwa teori Keynesian tentang kelemahan kapitalisme telah digunakan oleh kaum sosialis untuk mempromosikan tujuan mereka sendiri. Ini harus dianggap agak ironis, karena Keynes membuat ketidaksukaan pribadinya terhadap sosialisme cukup jelas. Bahwa dia sangat menentang nasionalisasi industri yang meluas, kolektivisme, dan sistem ekonomi Uni Soviet sudah diketahui dengan baik.

Mungkin hanya pendapat rendahnya yang sering dikemukakan tentang Karl Marx yang melampaui ketidaksukaannya terhadap prospek alternatif apa pun selain kapitalisme. Dalam Teori Umum-nya, Keynes bahkan menurunkan Marx ke “dunia bawah” ekonomi, bersama dengan tokoh-tokoh kecil dan terlupakan seperti Silvio Gesell dan Mayor Douglas. Masa depan yang diprediksi oleh Marx membuat Keynes ketakutan; dia tidak memiliki keinginan untuk hidup dalam masyarakat yang didominasi oleh “proletariat yang kasar”.

Perbedaan lain yang sama besarnya ada dalam basis sosial kedua aliran tersebut. Sistem Keynesian, terlepas dari keinginannya untuk melestarikan kapitalisme, secara sosial acuh tak acuh dalam struktur analitisnya. Variabel agregatnya dapat digunakan untuk mempelajari aktivitas ekonomi di negara mana pun, apa pun institusi ekonominya. Di mata para ekonom Marxian, “Kaum Keynesian merobek sistem ekonomi dari konteks sosialnya dan memperlakukannya seolah-olah itu adalah mesin yang akan dikirim ke bengkel, di sana untuk dirombak oleh negara insinyur.”16 Bagi Marx, sistem ekonomi tidak dapat dipisahkan dari institusi sosial, budaya, politik, dan psikologis yang ditemukan bersama mereka pada setiap tahap sejarah tertentu. Dia percaya bahwa teori ekonomi tidak dapat diperlakukan terpisah dan sendirian, seperti yang dilakukan Keynes, kaum neoklasik, atau kaum klasik. Marxisme dimaksudkan untuk menjadi sistem sejarah yang lengkap yang menjelaskan semua fenomena material, tidak hanya ekonomi.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*