Sejarah pemikiran ekonomi pra klasik

Sejarah Pemikiran Ekonomi Pra-Klasik

Sejarah pemikiran ekonomi pra klasik dapat dilihat dari pandangan para ahli. Ekonomi modern yang sistematis sebagai ilmu baru dikenal belakangan sejak Adam Smith. Adam Smith hidup pada abad ke 18. Lantas apakah sebelumnya tidak ada konsep ekonomi? Sebelum menjadi sebuah ilmu pengetahuan tersendiri, ilmu ekonomi dikenal dengan politik ekonomi. Pandangan tentang konsep ekonomi sebelumnya banyak dikenal dalam politik ekonomi. Hal ini terjadi pada zaman pra klasik.

Lantas bagaimana sejarah pemikiran ekonomi pra klasik? Yuk kita sama-sama pelajari bagaimana sejarah pemikiran ekonomi pra klasik.

Sejarah pemikiran ekonomi pra klasik

Kita mulai pembahasan sejarah pemikiran ekonomi pra klasik ini dengan membahas bagaimana pemikiran ekonomi zaman kuno.

Pemikiran Ekonomi Kuno

Studi tentang Pemikiran Ekonomi Kuno mungkin tidak tampak menarik bagi siswa modern, tetapi ada sedikit keraguan bahwa untuk pemahaman yang jelas tentang teori dan institusi ekonomi dalam urutan yang tepat, studi semacam itu memiliki lebih dari sekadar nilai historis. Hal ini memberi kita wawasan tentang kehidupan, kebiasaan dan adat istiadat masyarakat kuno dan juga memberikan spektrum yang lebih luas dari pertumbuhan ekonomi modern. Ini menunjukkan asal usul pemikiran ekonomi dan faktor-faktor yang bertanggung jawab untuk perkembangannya. Ide-ide diteruskan dari satu generasi ke generasi lainnya dengan modifikasi dan adopsi yang diperlukan. Di sana mereka harus dinilai dalam perspektif sejarah pemikiran ekonomi pra klasik mereka.

Studi tentang pemikiran ekonomi kuno tidak hanya menyediakan jembatan yang diperlukan antara kuno dan modern, tetapi juga antara pemikiran ekonomi kebetulan dan oriental. Kepentingannya tidak hanya terletak pada penyediaan kesinambungan gagasan, tetapi juga pada pemahaman tentang interaksi gagasan-gagasan ini dalam hubungan yang tepat. Ini adalah hubungan yang sangat penting antara yang lama dan yang baru. Antara Timur dan Barat dan antara etika dan ekonomi.

 

Pemikiran Ekonomi Ibrani:

Awal mula ilmu ekonomi dan lembaga ekonomi sering ditelusuri kembali ke zaman Ibrani dan Yahudi. Sejarah pemikiran ekonomi pra klasik masyarakat yang dibahas dalam Perjanjian Lama menyebutkan beberapa karakteristik kapitalisme modern dan kepemilikan pribadi. Orang Ibrani termasuk dalam peradaban kuno dunia. Periode mereka tanggal kembali ke 2500 SM. Diyakini oleh beberapa sarjana bahwa peradaban barat berasal dari peradaban Ibrani.

Pembagian kerja, Pasar, Pertukaran, Uang dll adalah institusi pada masa itu. Para filosof pada masa itu adalah pendiri sejati semua teori sosial meskipun tulisan-tulisan mereka dalam bentuk yang terpencar-pencar.

Filosofi ekonomi orang Ibrani sederhana. Masyarakat tempat mereka tinggal juga sederhana. Masalah ekonomi tidak pernah dipelajari secara terpisah. Ekonomi, Politik, Etika dan filsafat saling berhubungan. Tapi agama dan Etika diberi kepentingan yang lebih besar. Kehidupan ekonomi dikendalikan oleh para pendeta. Mereka memberi arti penting bagi pertanian. Orang Ibrani memiliki gagasan yang pasti tentang hal-hal seperti bunga, pertanian, pajak properti, dll.

 

IDE EKONOMI ORANG IBRAH:

Bunga – Hukum Musa melarang pengambilan bunga atau riba (Suku bunga tinggi) Namun para nabi Ibrani tidak menggunakan istilah bunga. Hukum hanya berlaku untuk orang Ibrani. Meminjamkan uang dengan bunga kepada orang asing diperbolehkan. Orang Ibrani diberitahu atau diarahkan untuk tidak memungut bunga uang dari orang miskin karena mereka meminjam uang terutama untuk keperluan konsumsi. Aturan itu diubah pada masa Raja Salomo ketika pemberlakuan bunga dengan suku bunga rendah dibenarkan. Jaminan atas pinjaman itu berupa atau sifat gadai dengan aturan-aturan yang jelas untuk itu. Dengan demikian, gagasan orang Ibrani tentang bunga mirip dengan yang diungkapkan oleh para pemikir Hindu kuno.

Just Price – Baik orang Ibrani maupun Hindu sangat berhati-hati dalam merumuskan undang-undang melawan bobot dan takaran palsu serta pemalsuan barang konsumsi. Ini sangat dilarang. Menaikkan harga untuk cara spekulatif tidak disetujui. Ada juga pagu keuntungan pemilik toko eceran yang tidak melebihi batas 162/3 persen. Ekspor biji-bijian makanan dilarang dan pada saat kelangkaan dan kelaparan, penimbunan biji-bijian makanan tidak diizinkan. Dengan demikian konsep harga yang adil mencakup bobot yang benar, harga yang kompetitif dan tingkat keuntungan yang wajar.

Tenaga kerja dan upah – Orang Ibrani mengakui tenaga kerja tetapi kebanggaan tempat diberikan kepada tenaga kerja pertanian. Tidak ada masalah upah seperti yang kita miliki sekarang. Kemudian upah pekerja adalah umum untuk diketahui semua orang. Mereka tidak menetapkan aturan apa pun untuk mengatur hubungan antara majikan dan karyawan. Peraturan utama adalah tentang belas kasihan dan keadilan bagi mereka. Pembayaran dilakukan dalam bentuk barang.

Pertanian – Orang Ibrani lebih memilih pertanian. Saat itu tujuan pembuat hukum adalah membenahi masyarakat dalam kehidupan pertanian yang mapan. Ada kecenderungan untuk mengabaikan perdagangan dan komunitas pedagang. Mereka didorong untuk menjadi petani besar dan pemilik tanah pertanian.

Uang – Orang Ibrani tampaknya telah memahami fungsi uang. Uang digunakan terutama dalam bentuk emas batangan. Tidak ada pertanyaan tentang uang materai.

Tahun ketujuh dan Yobel – Ada lembaga khusus tahun ketujuh dan Yobel dalam sejarah Ibrani. Sudah menjadi budaya mereka untuk bekerja selama enam tahun dan pada tahun ketujuh mereka beristirahat setelah mengolah tanah selama enam tahun untuk menjaga kesuburan tanah. Pada saat ini budak yang melayani selama enam tahun dibebaskan pada tahun ketujuh. Di tahun ini semua hutang harus dibatalkan atau diampuni. Tahun Yobel adalah institusi khusus Ibrani lainnya.

Itu adalah tahun kelima puluh. Menurut ketentuan ini tanah yang dibeli dari seseorang akan dikembalikan kepada pemilik aslinya dalam tahun 50″. Pada masa itu tanah Ibrani adalah sumber yang sangat baik atau sumber utama kekayaan. Mereka mencoba untuk mencegah akuisisi tanah kecil dari pemiliknya oleh pemilik tanah yang luas.Dengan ini orang Ibrani mencoba atau ingin mencegah ketidaksetaraan dalam kekayaan.

Sabat – Sabat adalah batu penjuru pemikiran ekonomi Ibrani. Itu adalah hari istirahat mingguan mereka, relaksasi, dan kehidupan yang baik. Itu dinikmati oleh tuan dan rumah tangga mereka dengan budak dan pelayan mereka. Menurut Spiegel, “lembaga akhir pekan adalah penemuan sosial yang tidak ada bandingannya dalam peradaban Yunani, Roma atau budaya kuno lainnya.

Properti – Orang Ibrani pada masa itu menggunakan tanah sebagai bentuk utama properti mereka. Mereka mengukur kekayaan di tanah, budak, talenta, perak, dan logam mulia lainnya. Pemilik tanah adalah pemilik semua yang ada di atasnya dan di bawahnya termasuk semua sumber daya alam. Menurut hukum warisan Ibrani tanah itu pergi ke anak pertama. Dengan tidak adanya anak laki-laki itu pergi ke anak perempuan pertama, Dalam ketidakhadirannya untuk hubungan lain dari pemilik tanah seperti saudara laki-laki, saudara perempuan atau kerabat dekat.

Perdagangan – Pada masa itu hanya surplus yang dijual di pasar. Istri-istri Ibrani adalah kerajinan – wanita yang menggunakan wol dan rami. Perdagangan berkembang pesat pada masa pemerintahan Raja Salomo. Dia berhasil melakukan perjalanan ke negeri-negeri yang jauh termasuk India.

Pajak – Pajak tidak ada dalam ekonomi Ibrani. Layanan tenaga kerja digunakan untuk pembangunan jembatan, jalan, dan layanan utilitas publik lainnya. Bea cukai dan pajak tol juga dikumpulkan.

Pajak tol dikenal sebagai upeti yang diwujudkan dari setiap laki-laki untuk pemeliharaan candi. Hukum Ibrani membantu tanggungan, anak yatim, dan janda. Bagian sudut ladang dan kebun anggur tersedia untuk orang miskin.

Kesimpulannya, seluruh kehidupan ekonomi orang Ibrani sangat sederhana. Kehidupan mereka didominasi oleh kelas imam. Agama, hukum, etika, filsafat dan ide-ide ekonomi terikat bersama. Sistem pendidikan mereka sangat dipengaruhi oleh agama dan etika. Meskipun ide-ide ekonomi mereka sederhana dan tersebar, mereka memiliki kekuatan yang lebih besar untuk mempengaruhi pikiran orang.

 

Pemikiran Ekonomi Yunani

Salah satu sejarah pemikiran ekonomi pra klasik yang harus dipelajari adalah bagaimana pemikiran ekonomi zaman Yunani. Orang-orang Yunani adalah yang pertama mengembangkan teori ekonomi, tetapi teori itu muncul dalam bentuk pengamatan insidental, terlempar untuk mengejar tujuan yang lebih berharga. “Dalam penulis Yunani bahwa berteori tentang masalah ekonomi pertama kali muncul secara eksplisit” menurut Alexander Gray.

Meskipun orang-orang Yunani adalah pionir dalam banyak cabang Pengetahuan, mereka tidak banyak berkontribusi pada pertumbuhan ide-ide ekonomi. Tidak ada demonstrasi antara politik, ekonomi, dan etika.

Dunia kuno didirikan di atas sistem pembedaan pemeran. Para majikan tidak menghormati pekerjaan sampingan yang dilakukan oleh para budak. Dengan tidak adanya kebebasan memilih pekerjaan, hampir tidak ada insentif untuk kegiatan ekonomi.

Menurut Prof. Haney kontribusi pemikiran Yunani dalam perkembangan pemikiran ekonomi modern menuntut perhatian yang tidak sedikit.

Kami memberikan penghargaan kepada Plato karena memberikan perhatian pada aspek ekonomi organisasi sosial. Plato adalah yang pertama dari garis panjang reformis dan muridnya Aristoteles adalah ekonom analitis pertama.

 

Pemikiran Ekonomi PLATO (427 – 347 SM)

Plato adalah seorang filsuf Yunani yang lahir di Athena dalam keluarga bangsawan. Dia adalah murid Socrates. Dia mengajar matematika dan filsafat di sekolah besar pertama para filsuf.

Akademi yang didirikan olehnya. Tulisannya yang terkenal, “Republik dan Hukum” adalah sumber terpenting dari pemikiran ekonominya. Penghargaan diberikan kepada Plato karena memberikan perhatian pada aspek ekonomi organisasi sosial.

Sejarah pemikiran ekonomi pra klasik yang dicetuskan plato berusaha menawarkan eksposisi sistematis tentang prinsip-prinsip masyarakat dan asal usul negara kota, serta rencana untuk struktur sosial yang ideal”. Dia menganggap ekonomi sebagai cabang dari etika dan politik.

Asal Negara:

Plato menelusuri asal usul negara hingga pertimbangan ekonomi. Plato mengatakan “negara muncul dari kebutuhan umat manusia. Tidak ada yang mandiri. Kita semua memiliki banyak keinginan”. Negara untuk memasok komoditas yang diperlukan untuk memenuhi keinginan manusia berkumpul bersama.

Mitra dan pembantu perkumpulan ini disebut negara. Dalam negara ideal Plato ada dua kelas, penguasa dan yang diperintah.

Para penguasa adalah Raja dan Prajurit sedangkan yang memerintah adalah pengrajin dan pekerja tidak terampil. Anggota kelas penguasa harus dipisahkan dari anak usia dini dan mereka harus dididik dalam filsafat dan seni perang karena mereka harus melindungi negara dari serangan asing.

Pada usia tiga puluh mereka harus lulus ujian. Ujian ini memilih raja filosof masa depan dan mereka yang tidak dapat lulus berkaitan dengan tugas-tugas administrasi umum.

Plato membedakan lima jenis pemerintahan yaitu;

  1. Aristokrasi (Aturan dengan yang terbaik)
  2. Timokrasi (Diperintah oleh Prajurit)
  3. Oligarki
  4. Aturan oleh Orang Kaya
  5. Demokrasi (Aturan oleh Beberapa)

 

Ide ekonomi Plato dalam bahasa Yunani:

Pembagian Kerja: Kontribusi utama Plato adalah penjelasannya tentang pembagian kerja. Dengan ini, ia berarti pembagian kerja sebagai bantuan untuk organisasi sosial. Dia mendasarkan asal usul negara pada pembagian kerja. Plato percaya bahwa kebutuhan esensial manusia adalah makanan, pakaian, dan tempat tinggal.

Oleh karena itu bagi Plato, negara kota harus mencakup pembangun, penenun, petani, dan pembuat sepatu atau perwakilan dari pekerjaan serupa lainnya.

Bagi Plato, setiap individu harus melakukan pekerjaan yang cocok untuknya. Hal ini memungkinkan produksi produk atau komoditas dalam jumlah besar. Pembagian kerja ke dalam berbagai perdagangan dengan demikian diakui sebagai kondisi yang diperlukan untuk kesejahteraan ekonomi meskipun pembagian setiap perdagangan ke dalam berbagai tugas tidak dipahami oleh Plato.

Plato tidak mempertimbangkan perlunya pasar yang lebih luas untuk penerapan prinsip tersebut.

Jadi gagasan Plato tentang pembagian kerja berbeda dari gagasan Adam Smith dalam hal berikut;

  1. Pembagian Kerja Adam Smith ditentukan oleh pasar, tetapi pembagian kerja Platon menentukan pasar.
  2. Bagi Adams Smith, keuntungan pembagian kerja hanya diberikan kepada para majikan, tetapi bagi Platon hal itu bermanfaat bagi seluruh masyarakat.
  3. Biaya pembagian kerja menurut Plato adalah perbedaan keterampilan dan bakat. Tapi menurut Pembagian kerja Adams Smith menyebabkan perbedaan dalam keterampilan dan bakat.

 

Ukuran Populasi: Plato menganalisis ukuran populasi di negara bagiannya berdasarkan hasil terbaik dari pembagian kerja. Dia memberikan pengaturan yang hati-hati dari penduduk untuk menjaga stabilitas dalam perekonomian. Jumlah populasi yang tepat yang disarankan oleh Plato untuk sebuah negara adalah 5040.

Hanya jumlah seperti itu yang memberikan kesempatan bagi setiap orang untuk mengenal semua orang lain dan membantu perekonomian mencapai swasembada. Ini juga membantu untuk menuai efisiensi produktif maksimum.

Jika jumlahnya menunjukkan kecenderungan menurun, negara harus menawarkan hadiah untuk mendorong pertumbuhan penduduk. Tetapi jika jumlahnya melebihi 5040 koloni baru harus didirikan.

Uang: Plato mengakui nilai uang sebagai alat tukar. Dia tidak menyukai gagasan membiarkan emas dan perak menjadi umum bagi pria. Sebaliknya Plato menyarankan penggunaan koin domestik untuk pembayaran upah dan transaksi lainnya. Plato ingin negara memiliki mata uang Hellenic yang sama untuk digunakan para pelancong, duta besar, pengunjung, dll.

Bunga: Plato melarang pengambilan bunga untuk pinjaman dalam bahasa Yunani kuno. Tetapi kemudian dia mengizinkan pengambilan bunga sebagai penalti untuk pembayaran yang tertunda.

Nilai: Plato menganggap nilai sebagai kualitas yang melekat pada komoditas. Baginya, seorang pria seharusnya tidak berusaha menaikkan harganya tetapi hanya meminta nilai barang dagangannya.

Pertanian: Plato dan orang Yunani seperti orang Ibrani menganggap pertanian sebagai pekerjaan yang paling diinginkan.

 

PANDANGAN EKONOMI ARISTOTELIA

Aristoteles (384-322 SM), Filsuf Yunani yang benar-benar meletakkan dasar ekonomi sebagai ilmu. Pemikir yang paling penting, yang pernah hidup, mengajukan pemikiran yang berkaitan dengan pengembangan komponen ekonomi pasar. Dia adalah murid Plato. Dia menganalisis proses ekonomi di sekitarnya dan berusaha menggambarkan tempat ekonomi dalam masyarakat yang mencakup jual beli komersial. Dia adalah ekonom analitis pertama.

Dalam sejarah pemikiran ekonomi pra klasik, dapat kita melihat pandangan Aristoteles dalam memberikan analisis filosofisnya tentang tujuan dan sarana manusia. Ia menjelaskan bahwa alat atau alat produksi itu berharga karena hasil akhirnya berguna bagi manusia. Semakin berguna atau diinginkan suatu barang, semakin tinggi nilai alat produksinya. Aristoteles kemudian melanjutkan untuk memperoleh sejumlah ide ekonomi dari konsep aksiomatik termasuk perlunya tindakan manusia, mengejar tujuan dengan memesan dan mengalokasikan sarana yang langka, dan realitas ketidaksetaraan dan keragaman manusia.

Aristoteles menjelaskan bahwa tindakan pada dasarnya adalah tunggal. Bagi Aristoteles, tindakan individu manusia dalam menggunakan kekayaan adalah yang membentuk dimensi ekonomi. Tujuan dari tindakan ekonomi adalah untuk menggunakan hal-hal yang diperlukan untuk hidup (yaitu kelangsungan hidup) dan untuk Kehidupan yang Baik (yaitu berkembang). Kehidupan yang Baik adalah kehidupan moral kebajikan yang melaluinya manusia mencapai kebahagiaan.

Aristoteles mengajarkan bahwa ekonomi berkaitan dengan rumah tangga dan polis dan bahwa ekonomi berkaitan dengan penggunaan hal-hal yang diperlukan untuk kehidupan yang baik (berbudi luhur). Sebagai ilmu yang pragmatis atau praktis, ilmu ekonomi ditujukan untuk kebaikan dan pada dasarnya bermoral. Karena Aristoteles melihat bahwa ekonomi tertanam dalam politik, sebuah argumen dapat dibuat bahwa studi ekonomi politik dimulai dengannya.

Bagi Aristoteles, makna utama ekonomi adalah tindakan menggunakan hal-hal yang diperlukan untuk Kehidupan yang Baik. Selain itu, ia juga melihat ekonomi sebagai ilmu praktis dan sebagai kapasitas yang menumbuhkan kebiasaan yang mempercepat tindakan.

Ekonomi adalah jenis kehati-hatian atau pengetahuan praktis yang membantu seseorang dalam memperoleh dan menggunakan dengan benar hal-hal yang diperlukan untuk hidup.

Mengingat bahwa tindakan manusia bersifat sukarela dan disengaja, maka tindakan tersebut memerlukan tindakan pertimbangan dan pilihan mental internal sebelumnya. Manusia berusaha untuk memenuhi kesempurnaan mereka melalui tindakan.

Mengamati bahwa sifat manusia memiliki kapasitas yang berkaitan dengan karakter material dan spiritualnya yang ganda, Aristoteles menjelaskan bahwa ekonomi adalah ekspresi dari karakter ganda itu. Lingkungan ekonomi adalah persimpangan antara aspek jasmani dan mental dari pribadi manusia.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*