SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI

Sejarah pemikiran ekonomi membahas berbagai pemikiran dan teori dalam ilmu yang sekarang dikenal sebagai ekonomi. Sebelum menjadi sebuah ilmu, subjek ekonomi dikenal sebagai politik ekonomi. Ini mencakup banyak aliran pemikiran ekonomi yang berbeda. Sejarah pemikiran ekonomi berkaitan dengan asal usul dan perkembangan ide-ide ekonomi dan keterkaitannya. Ini adalah catatan sejarah doktrin ekonomi.

Prof. Schumpeter mendefinisikan sejarah pemikiran Ekonomi adalah sebagai jumlah total dari semua pendapat dan keinginan tentang topik ekonomi terutama dengan kebijakan publik dari waktu dan tempat yang berbeda. Lebih lanjut ia menyatakan bahwa sejarah pemikiran ekonomi menelusuri sejarah perubahan sikap, masalah ekonomi dan berbagai pendekatan untuk masalah tersebut.

Menurut H.L. Bhatia sejarah pemikiran ekonomi mencakup doktrin dan generalisasi dari berbagai pemikir yang berhubungan dengan fenomena ekonomi kehidupan kita. Ia mengalami banyak evolusi dengan kontribusi spesifik dari berbagai pemikir yang berdampak besar pada masa depan pemikiran ekonomi.

Prof. Haney mendefinisikan sejarah pemikiran ekonomi adalah sebagai catatan kritis perkembangan ide-ide ekonomi, mencari asal-usul, keterkaitan, dan manifestasinya.

Prof Bell mengatakan sejarah pemikiran ekonomi adalah studi tentang warisan yang ditinggalkan oleh para penulis di bidang ekonomi.

Meskipun Sejarah Ekonomi dan Sejarah Pemikiran Ekonomi merupakan cabang studi yang terpisah, keduanya terkait erat. Ide-ide ekonomi secara langsung atau tidak langsung dimotivasi oleh kondisi ekonomi dan lingkungan suatu negara. Ide dan lingkungan sangat penting karena itu hubungan erat antara Sejarah pemikiran ekonomi dan Sejarah Ekonomi.

 

SIGNIFIKANSI/PENTINGNYA SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI

Studi Sejarah pemikiran ekonomi penting karena alasan berikut:

  1. Kajian sejarah pemikiran ekonomi dengan jelas menunjukkan bahwa ada kesatuan tertentu dalam pemikiran ekonomi dan kesatuan ini menghubungkan kita dengan zaman dahulu.
  2. Studi ini membantu kita untuk menghindari kesalahan yang sama dari para pemikir ekonomi sebelumnya.
  3. Pentingnya sejarah pemikiran ekonomi adalah bahwa ia merupakan alat Pengetahuan yang penting.
  4. Studi ini akan membantu siswa menyadari bahwa ekonomi berbeda dari ekonom.
  5. Ini membantu siswa untuk mengetahui bahwa ide-ide ekonomi dikondisikan oleh waktu, tempat, dan keadaan.
  6. Studi ini memungkinkan kita untuk mengetahui pemikir ekonomi yang bertanggung jawab atas perumusan prinsip dan konsep ekonomi penting tertentu.
  7. Kajian Sejarah pemikiran ekonomi akan membantu kita memahami asal mula ilmu ekonomi sebagai disiplin.
  8. Studi ini akan membantu siswa untuk mengetahui bahwa ide-ide ekonomi telah berperan dalam pembentukan kebijakan ekonomi dan politik dari berbagai negara di dunia.
  9. Sebuah studi tentang Sejarah pemikiran ekonomi akan membantu memberikan dasar yang luas untuk perbandingan pemikiran ekonomi yang berbeda. Ini akan memungkinkan seseorang untuk memiliki penilaian yang seimbang dan masuk akal.

 

PENDEKATAN MEMPELAJARI SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI

Sejarah pemikiran ekonomi dapat dipelajari dan dianalisis dengan mengadopsi pendekatan yang berbeda;

  1. Pendekatan Deduktif atau Klasik

Proses berpikir sistematis biasanya dipecah menjadi induksi dan deduksi yang keduanya digunakan dalam metode ilmiah. Dalam logika, kita sering menyebut dua metode penalaran yang luas sebagai Deduktif atau Klasik dan pendekatan Induktif.

Pendekatan Penalaran Deduktif atau Klasik: Ini bekerja dari yang lebih umum ke yang lebih spesifik. Kaum klasik percaya pada penerapan universal hukum ekonomi. Mereka mengadopsi pendekatan deduktif. Kadang-kadang ini secara informal disebut pendekatan “top-down”. Kita mungkin mulai dengan memikirkan teori tentang topik yang kita minati. Kami kemudian mempersempitnya menjadi  hipotesis yang lebih spesifik yang dapat kita uji. Kami mempersempit lebih jauh ketika kami mengumpulkan pengamatan untuk mengatasi hipotesis. Ini pada akhirnya membawa kita untuk dapat menguji hipotesis dengan data tertentu- konfirmasi (atau tidak) dari teori aslinya.

Contoh;

Semua burung memiliki sayap……. 1 premis (aturan utama atau umum)

Elang adalah burung………….. Premis 2″ (aturan khusus atau kecil)

Oleh karena itu elang memiliki sayap … .. Premis 3″ (kesimpulan)

 

  1. Pendekatan Penalaran Induktif: Aliran sejarah menekankan pada metode induktif.

Para ekonom ini percaya bahwa hukum ekonomi tidak bersifat universal. Penalaran induktif bekerja dengan cara lain, bergerak dari pengamatan khusus ke generalisasi dan teori yang lebih luas.

Secara informal, terkadang menyebut pendekatan ini sebagai pendekatan “dari bawah ke atas”. Dalam penalaran induktif, kita mulai dengan pengamatan dan ukuran khusus, mulai mendeteksi pola dan keteraturan, merumuskan beberapa hipotesis tentatif yang dapat kita jelajahi, dan akhirnya berakhir mengembangkan beberapa kesimpulan umum atau teori.

Kedua metode penalaran ini (induktif dan deduktif) memiliki “rasa” yang sangat berbeda ketika Anda melakukan penelitian.

Penalaran induktif, pada dasarnya, lebih terbuka dan eksploratif, terutama di awal.

Penalaran deduktif lebih sempit sifatnya dan berkaitan dengan pengujian atau konfirmasi hipotesis. Meskipun studi tertentu mungkin terlihat seperti itu murni deduktif (misalnya, eksperimen yang dirancang untuk menguji efek hipotesis dari beberapa perlakuan pada beberapa hasil), sebagian besar penelitian sosial melibatkan proses penalaran induktif dan deduktif pada suatu waktu dalam proyek.

 

  1. Pendekatan Kronologis

Pendekatan Kronologis membahas ide-ide ekonomi dalam urutan waktu. Ide-ide ekonomi dari para ekonom yang berbeda dapat disajikan dari tahun ke tahun dan dapat dipelajari. Dalam pendekatan ini kita dapat menemukan kesinambungan dalam ide-ide ekonomi dari para ekonom yang berbeda.

  1. Pendekatan konseptual

Pendekatan ini berbicara tentang evaluasi konsep (ide) ekonomi yang berbeda dan saling ketergantungan dari konsep-konsep ini. Pendekatan konseptual bisa juga disebut pendekatan ideologis.

  1. Pendekatan filosofis

Ini pertama kali diadopsi oleh filsuf Yunani, Plato. Di masa lalu ekonomi dianggap sebagai buatan tangan etika. Pendekatan filosofis secara alami diadopsi oleh para penulis/pemikir paling awal untuk membahas ide-ide ekonomi.

  1. Pendekatan Neo-Klasik

Pendekatan ini bertujuan untuk meningkatkan ide-ide klasik dengan memodifikasinya. Pendekatan Neo-klasik pertama kali diadopsi oleh Marshall. Pendekatan Neo-klasik percaya bahwa “Penalaran Induktif dan Deduktif diperlukan untuk ilmu ekonomi seperti kaki kanan dan kiri diperlukan untuk berjalan”.

  1. Pendekatan Kesejahteraan

Pendekatan ini terutama bertujuan memberikan dasar untuk mengadopsi kebijakan yang mungkin memaksimalkan kesejahteraan sosial.

  1. Pendekatan institusional

Kaum institusionalis mempertanyakan validitas ide-ide klasik dan lebih mementingkan faktor psikologis.

  1. Pendekatan Keynesian

Ini adalah perkembangan besar dalam ekonomi modern dan dikaitkan dengan nama J.M. Keynes. Pendekatannya baru dan berbeda dari sekolah klasik. Ini mempertimbangkan operasi siklus bisnis yang mempengaruhi seluruh kebijakan ekonomi. Pendekatan Keynesian membahas masalah ekonomi agregat secara keseluruhan.

 

DEFINISI ILMU EKONOMI SESUAI RUNTUN SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI

Ada berbagai definisi modern tentang ekonomi. Beberapa perbedaan mungkin mencerminkan pandangan yang berkembang tentang subjek sejarah pemikiran ekonomi itu sendiri atau pandangan yang berbeda di antara para ekonom.

Istilah sebelumnya untuk ‘ekonomi’ adalah ekonomi politik. Ia diadaptasi dari penggunaan ~economie politique oleh Mercantilis Prancis, yang memperluas ekonomi dari istilah Yunani kuno untuk manajemen rumah tangga ke ranah nasional sebagai administrasi publik dari urusan negara.

Filsuf Adam Smith (1776): mendefinisikan ekonomi sebagai “penyelidikan tentang sifat dan penyebab kekayaan bangsa,” khususnya sebagai: Cabang ilmu negarawan atau legislator dengan tujuan ganda yaitu menyediakan pendapatan atau penghidupan yang berlimpah bagi rakyat dan untuk menyediakan negara atau persemakmuran dengan pendapatan untuk layanan publik.

J.B.Say (1803): membedakan ekonomi dari penggunaan kebijakan publiknya, mendefinisikannya sebagai ilmu produksi, distribusi, dan konsumsi kekayaan.

John Stuart Mill (1844): mendefinisikan ekonomi dalam konteks sosial sebagai: Ilmu yang menelusuri hukum fenomena masyarakat yang muncul dari operasi gabungan umat manusia untuk produksi kekayaan, sejauh fenomena tersebut tidak dimodifikasi oleh pengejaran subjek lain.

Alfred Marshall dalam (1890): memberikan definisi yang masih banyak dikutip dan diterima dalam bukunya Principles of Economics (1890) yang memperluas analisis melampaui kekayaan dan dari masyarakat ke tingkat ekonomi mikro: Ekonomi adalah studi tentang manusia dalam kehidupan bisnis biasa . Ini menanyakan bagaimana dia mendapatkan penghasilannya dan bagaimana dia menggunakannya. Jadi, di satu sisi, studi tentang kekayaan dan di sisi lain dan yang lebih penting, merupakan bagian dari studi tentang manusia.

Lionel Robbins (1932): mengembangkan implikasi dari apa yang disebut “mungkin definisi yang paling umum diterima saat ini dari ekonomi. “Ekonomi adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia sebagai hubungan antara keinginan dan sumber daya yang langka yang dimana memiliki kegunaan alternatif”.

Robbins menggambarkan definisi tersebut sebagai tidak klasifikasi dalam “memilih jenis perilaku tertentu” tetapi lebih analitis dalam “memfokuskan perhatian pada aspek tertentu dari perilaku, bentuk yang dipaksakan oleh pengaruh kelangkaan.”

Beberapa komentar berikutnya mengkritik definisi tersebut karena terlalu luas karena gagal membatasi subjeknya pada analisis pasar. Namun, dari tahun 1960-an, komentar seperti itu mereda ketika teori ekonomi tentang perilaku memaksimalkan dan pemodelan pilihan rasional memperluas domain subjek ekonomi ke area yang sebelumnya ditangani di bidang lain.

 

PERIODE SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI

 

Sejarah dan perkembangan pemikiran ekonomi dapat dikaji dalam 3 (tiga) periode, yaitu Periode Kuno, Abad Pertengahan dan Periode Modern.

  1. Periode Kuno

Penulis Yunani kuno seperti filsuf Aristoteles meneliti ide-ide tentang seni perolehan kekayaan dan mempertanyakan apakah properti sebaiknya diserahkan ke tangan pribadi atau publik.

Pada periode kuno ini akan dapat dilihat bagaimana pandangan ekonomi di zaman kuno seperti pemikiran-pemikiran ekonomi zaman Yunani dan romawi kuno

  1. Periode Abad Pertengahan (Medieval)

Pada abad pertengahan, dengan akar kata medi – yang berarti “Tengah”, dan ev – yang berarti “Zaman” yaitu periode dalam sejarah Eropa, periode Abad Pertengahan dari abad 5″ hingga 15″ (500 hingga 1500). Itu dimulai dengan jatuhnya Kekaisaran Romawi Barat yang besar dan masuk ke dalam Renaisans dan Zaman Penemuan. Hal tersebut setelah “kelahiran kembali” budaya yang kita sebut Renaisans. Scholastics (Cendekiawan) seperti Thomas Aquinas berpendapat bahwa itu adalah kewajiban moral bisnis untuk menjual barang dengan harga yang adil.

Pemikiran ekonomi yang dapat dipelajari pada periode abad pertengahan ini seperti pemikiran-pemikiran ekonomi masa keemasan islam dan skolastik dan Pemikiran-pemikiran ekonomi era fisiokrat dan merkantilis.

 

  1. Periode Modern

Pada periode modern, banyak sekali pemikir-pemikir dibidang ekonomi. Diantaranya yang dipelari pemikirannya adalah

  1. Teori klasik Adam Smith
  2. Pemikiran Thomas Robert Malthus
  3. Pemikiran David Ricardo
  4. Pemikiran J.B Say
  5. Pemikiran J.S Mill
  6. Sosialisme sebelum Marx
  7. Marxisme
  8. J.M. Keynes

Sejarah pemikiran ekonomi selanjutnya dapat dibagi secara luas menjadi dua bagian;

  1. Asal Mula dan Perkembangan Pemikiran Ekonomi Sebelum Perkembangan Ekonomi Sebagai Ilmu Pengetahuan.
  2. Bagian kedua membahas ide-ide ekonomi setelah perkembangan ekonomi sebagai Ilmu.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*