Pemikiran kaum skolastik

Pemikiran kaum skolastik (“Scholastics”) dalam pembahasan sejarah pemikiran ekonomi mengacu pada para sarjana dan teolog Kristen abad ke-13 hingga ke-15.

Menyusul runtuhnya Kekaisaran Romawi Barat pada tahun 476, Eropa Barat yang berbahasa Latin telah merosot ke Abad Kegelapan. Pada tahun 1086, penakluk Kristen di Toledo menemukan banyak sekali buku-buku yang hilang dari Yunani Kuno dan komentator Arab mereka. Korpus hukum Romawi juga ditemukan sekitar waktu ini. Universitas segera mulai bermunculan, sebagai pusat tempat para sarjana berkumpul untuk mempelajari tulisan-tulisan lama yang baru ini, dan mendamaikan kebijaksanaan pagan dengan ajaran Kristen. Skolastik terkemuka seperti Thomas Aquinas meninjau kembali dogma Gereja Katolik mengingat kebangkitan karya-karya filsafat Yunani, terutama Aristoteles, pada abad ke-13 M.

Pada saat yang sama, Eropa mulai merangkak keluar dari Zaman Kegelapan. Perdagangan muncul kembali, dan dengan itu muncul kelas baru orang – pedagang, dengan kekayaan – yang tampaknya tidak memiliki tempat yang ditentukan dalam tatanan feodal tradisional. Skolastik Abad Pertengahan menyebarkan pengetahuan baru mereka untuk mencoba memahami dunia pasar dan uang baru yang aneh ini. Skolastik meneliti pertanyaan tentang harga yang adil dalam pertukaran, riba, peran pedagang, ketidaksetaraan, perbudakan, dll.

Di antara pertanyaan ekonomi skolastik yang besar adalah masalah nilai – apakah nilai adalah apa pun yang dikatakan masyarakat (Valor impositas), atau apakah sesuatu memiliki nilai intrinsik (Bonitas intrinsika). Sarjana seperti Aquinas memilih yang pertama, tetapi saingan besarnya John Dun Scotus mengusulkan nilai yang mencerminkan biaya produksi. Scholastics kemudian, seperti Nicolas Oresme dan Jean Buridan menekankan kegunaan sebagai sumber nilai.

 

Kontribusi Utama dari Pemikiran Kaum Skolastik dalam Ekonomi

Mengingat akun standar asal-usul ekonomi, klaim bahwa Skolastik memberikan kontribusi yang signifikan terhadap teori ekonomi mungkin tampak agak mengejutkan, bahkan sesat.

Banyak sejarah ekonomi, terutama jika mereka anglofon, menempatkan awal ekonomi dengan Wealth of Nations Adam Smith, bersama dengan karya David Ricardo and the Mills, James dan John Stuart. Yang lainnya, yang lebih ekumenis secara historis dan kurang picik secara Inggris, mungkin memandang kaum Merkantilis pada zaman yang lebih awal sebagai protoekonom; yang lain lagi akan memasukkan Richard Cantillon dari Perancis-Hibernian dan Physiocrats di antara pencetus ilmu ekonomi. Sementara nama-nama pendiri dan kontributor penting ekonomi mungkin berbeda dari daftar ke daftar, saran bahwa ada sesuatu yang berharga untuk teori ekonomi dapat ditemukan dalam spekulasi filsuf Skolastik cenderung mengundang skeptisisme.1

Sebagai seorang skeptis teladan, kita dapat mencontohkan sejarawan ekonomi, Mark Blaug, yang menganggap perlakuan sesama sejarawan ekonomi Joseph Schumpeter terhadap ekonomi Skolastik (dalam History of Economic Analysis yang monumental) sebagai “terlalu memuji”2 dan yang mencurahkan hanya 3 halaman dari lebih dari 700 volume monumentalnya sendiri kepada mereka. Blaug menyimpulkan, “Oleh karena itu, seseorang mungkin meragukan apakah karya terbaru tentang ekonomi Skolastik memerlukan revisi sejarah pemikiran ekonomi sebelum Adam Smith.”

Skeptis lain, George Reisman, mengakui bahwa “beberapa diskusi tentang masalah ekonomi terjadi di antara para filsuf skolastik di Abad Pertengahan” tetapi menilai bahwa mereka “menilai aktivitas ekonomi sebagian besar dari perspektif gereja Katolik Roma yang bermusuhan dan … karenanya, dikecam sebagai tidak adil. aktivitas ekonomi yang sangat normal seperti pengambilan bunga pinjaman, spekulasi, dan, bahkan, sekadar perubahan harga.” Dia menyimpulkan dengan tegas bahwa “para skolastik tidak memberikan kontribusi apa pun pada ekonomi yang sehat.”4

Sementara saya percaya Blaug dan Reisman benar-benar keliru dalam estimasi mereka tentang kontribusi Skolastik terhadap ekonomi, 5 tetap benar bahwa ekonomi dalam pemikiran Skolastik menempati posisi yang lebih rendah, berasal dari refleksi mereka tentang etika dan hukum; 6

 

Mengesampingkan soal perkembangan sejarah ekonomi dalam konteks refleksi etis, hubungan konseptual antara etika dan ekonomi adalah kompleks. Tindakan manusia berada di bawah ketentuan hukum kodrat sebagai normatif – begitu jelas – namun, itu juga perlu dipertimbangkan di bawah hukum kodrat sebagai preskriptif. Seseorang dapat dengan bermanfaat membedakan antara berbagai jenis ekonomi – untuk tujuan kita cukup membedakan antara ilmu ekonomi dan etika ekonomi. Para Skolastik tidak selalu menarik perbedaan ini, tentu saja tidak secara eksplisit, tetapi banyak dari apa yang mereka katakan di bidang ini hanya dapat dihargai jika perbedaan ini diingat. Ilmu ekonomi adalah studi tentang implikasi formal yang dapat disimpulkan dari fakta tindakan manusia dan bahwa, dalam bertindak, manusia bertindak dengan sengaja untuk tujuan akhir. Dengan demikian, ilmu ekonomi bersifat nonnormatif; etika ekonomi, seperti semua etika, pada dasarnya berorientasi normatif. Ini mempertimbangkan apakah dan sejauh mana tindakan ekonomi manusia itu baik atau jahat. “Sebagai teolog moral, Skolastik Akhir mengabdikan sebagian besar upaya mereka untuk diskusi tentang apa yang adil dan baik. Dengan perhatian mereka terfokus pada spektrum tindakan manusia yang luas, wajar bagi mereka untuk mempelajari masalah ekonomi. Pertanyaan-pertanyaan seperti hak untuk membebankan bunga, kepatutan keuntungan, etika intervensi moneter, keadilan pajak, dalam pandangan mereka, tidak hanya topik diskusi yang tepat tetapi juga penting.Mereka menyadari kebutuhan untuk mempelajari semua aspek fenomena, yaitu, bunga, keuntungan, pajak, dan lain-lain, sebelum membuat penilaian etis. Mereka tahu bahwa, ketika dilakukan dengan benar, studi semacam itu bebas nilai” (Alejandro Chafuen, Faith and Liberty: The Economic Thought of the Late Scholastics [Lanham: Maryland, 2003 ], hlm.25). Poin kunci untuk dipahami adalah bahwa, apa pun implikasi etis dari gagasan tertentu, interkoneksi objektif dari tujuan mereka berkorelasi adalah apa adanya — seperti yang dikatakan Chafuen, “Namun, penting untuk dicatat bahwa meskipun pertimbangan etis dapat mempromosikan atau menghalangi perkembangan ilmiah, mereka tidak berdampak pada kebenaran yang mendasarinya. Misalnya, tidak ada penilaian etis yang dapat membatalkan hukum ekonomi” (Chafuen, Faith and Liberty, hal. 24. Penekanan pada aslinya.).

 

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*