Depresi Ekonomi : Pengertian, penyebab, dampak dan cara mengatasi depresi ekonomi

Depresi ekonomi adalah salah satu kondisi resesi yang luar biasa. Depresi ekonomi (great depression) yang dialami umat manusia contohnya terjadi pada peristiwa depresi besar 1929/1930 di Amerika Serikat. Kejadian depresi ekonomi ini memang jarang terjadi dan kita berharap tidak terjadi kembali.

Kondisi depresi ekonomi bisa saja datang secara tiba-tiba. Siapa yang akan menyangka terjadinya depresi besar pada tahun 1929 di Amerika? Banyak orang tidak pernah membanyangkan hal tersebut akan terjad. Kondisi ekonomi Amerika pada tahun 1920an sebenarnya mengalami pertumbuhan tinggi pada awalnya. Dari kondisi ekonomi yang sedang boom tersebut justru berubah menjadi krisis yang mengerikan diakhir tahun 1920an. Banyak kerugian yang diderita akibat depresi hebat tersebut.

Penting bagi kita untuk mempelajari depresi ekonomi karena memberikan begitu banyak wawasan. Kita dapat mempelajari sejarah, penyebab, bahkan dampak yang akan ditimbulkan. Kita juga dapat mempelajari bagaimana kondisi variabel makro ekonomi seperti pdb, inflasi, penangguran, dll ketika depresi ekonomi terjadi. Banyak perubahan yang terjadi pasca depresi ekonomi yang terjadi. Bahkan hikmah dibalik kisah depresi ekonomi Amerika, kini kita mengenal cabang ilmu ekonomi yaitu ekonomi makro. Ekonomi makro lahir ditengah kondisi krisis tersebut sekaligus menjadi alternative solusi mengatasi kondisi great depression.

Baca juga: Sejarah munculnya ekonomi makro

Baca juga: Great Depression di Amerika 1929

Pada kesempatan ini kita ingin mencoba mempelajari lebih dalam secara teoritis mengenai depresi ekonomi. Terdapat beberapa sub pembahasan yang diulas pada kesempatan ini yaitu:

  • Pengertian depresi ekonomi
  • Perbedaan resesi dan depresi
  • Penyebab depresi ekonomi
  • Dampak depresi besar
  • Cara mengatasi depresi ekonomi

 

Pengertian Depresi Ekonomi

Pengertian depresi ekonomi adalah penurunan aktivitas ekonomi yang parah dan berkepanjangan. Dalam ilmu ekonomi, depresi ekonomi umumnya didefinisikan sebagai resesi ekstrim yang berlangsung selama tiga tahun atau lebih atau yang menyebabkan penurunan produk domestik bruto (PDB) riil setidaknya 10% pada satu tahun tertentu. Depresi relatif lebih jarang terjadi dibandingkan resesi yang lebih ringan, dan cenderung disertai dengan pengangguran yang tinggi dan inflasi yang rendah.

Case, Fair, Oster menyatakan bahwa pengertian depresi ekonomi adalah resesi yang terjadi dalam waktu panjang dan dalam. Meskipun beberapa ahli ekonomi tidak saling sepakat kapan kondisi resesi ekonomi dapat dikatakan berubah menjadi depresi ekonomi. Bisa jadi kita akan menemukan beberapa pendapat yang berbeda mengenai kriteria depresi ekonomi tersebut. Namun salah satu peristiwa yang disepakati sebagai depresi ekonomi adalah great depression yang terjadi di Amerika sejak 1929.

Kondisi sebelum terjadinya depresi ekonomi tentu yang terjadi adalah kondisi resesi. Namun resesi yang terus berlanjut dan semakin parah akan dapat mengarah pada depresi. Periode terjadinya depresi ekonomi seringkali merupakan dampak aktivitas ekonomi yang menurun tercermin dari penurunan PDB. Dan penurunan pada depresi ini tentu lebih dalam dari yang terjadi pada resesi. Selain, itu dampak selanjutnya akan banyak mempengaruh variable makro ekonomi lainnya.

Salah satu contoh paling nyata dari depresi ekonomi adalah yang terjadi di Amerika pada tahun 1929. Depresi ekonomi berlangsung kira-kira satu dekade dan secara luas dianggap sebagai penurunan ekonomi terburuk dalam sejarah dunia industri. Itu dimulai tak lama setelah 24 Oktober 1929, kejatuhan pasar saham AS yang dikenal sebagai Kamis Hitam. Setelah bertahun-tahun berinvestasi dan spekulasi yang sembrono, gelembung pasar saham meledak dan aksi jual besar-besaran dimulai, dengan rekor perdagangan 12,9 juta saham.

Amerika Serikat sudah berada dalam resesi, dan pada hari Selasa berikutnya, pada 29 Oktober 1929, Dow Jones Industrial Average turun 12% dalam aksi jual massal lainnya, memicu dimulainya depresi ekonomi. Meskipun Depresi ekonomi dimulai di Amerika Serikat, dampak ekonomi dirasakan di seluruh dunia selama lebih dari satu dekade. Depresi Hebat ditandai dengan penurunan belanja konsumen dan investasi, dan oleh bencana pengangguran, kemiskinan, kelaparan, dan kerusuhan politik. Di AS, pengangguran naik menjadi hampir 25% pada tahun 1933, tetap menjadi dua digit hingga 1941, ketika akhirnya surut menjadi 9,66%.

 

Perbedaan resesi dan depresi

Perbedaan resesi dan depresi ekonomi dari sisi keparahan dampaknya tentu lebih fatal pada depresi ekonomi. Resesi adalah bagian normal dari siklus bisnis yang umumnya terjadi ketika PDB berkontraksi setidaknya selama dua kuartal. Sedangkan depresi  adalah penurunan ekstrim dalam aktivitas ekonomi yang berlangsung selama bertahun-tahun, bukan hanya beberapa kuartal. Hal ini membuat resesi jauh lebih umum terjadi dibandingkan depresi.

Perbedaan resesi dan depresi juga terlihat dari dampak yang ditimbulkan. Pada kondisi resesi ekonomi ditandai oleh para ekonom sebagai dua kuartal berturut-turut dari pertumbuhan PDB negatif, bahkan jika periode kontraksi tersebut relatif ringan. Sebaliknya, depresi ditandai dengan penurunan PDB setahun lebih dari 10% atau lebih. Dampak yang ditimbulkan sangat besar termasuk pada masalah pengangguran.

 

Penyebab Depresi

Apa yang Memicu Depresi?

Serangkaian faktor dapat menyebabkan ekonomi dan produksi mengalami kontraksi yang parah. Setelah pasar saham ambruk pada tahun 1929, Federal Reserve (Fed) terus menaikkan suku bunga — mempertahankan standar emas menjadi prioritas daripada memompa uang ke dalam perekonomian untuk mendorong pengeluaran. 10 Tindakan tersebut memicu deflasi besar-besaran. Harga turun sekitar 10% setiap tahun dan konsumen, mengingat harga barang dan jasa akan terus turun, menahan diri untuk tidak melakukan pembelian.

Penyebab Depresi Ekonomi yang Hebat di Amerika Serikat mempunyai alasan paling mendasar adalah penurunan pengeluaran (kadang-kadang disebut sebagai permintaan agregat), yang menyebabkan penurunan produksi karena produsen dan pedagang memperhatikan kenaikan persediaan yang tidak disengaja. Sumber kontraksi dalam pembelanjaan di Amerika Serikat bervariasi selama masa Depresi, tetapi berakumulasi menjadi penurunan permintaan agregat yang monumental. Penurunan Amerika ditransmisikan ke seluruh dunia sebagian besar melalui standar emas. Namun, berbagai faktor lain turut mempengaruhi pelemahan di berbagai negara.

 

Kekacauan pasar saham

Penurunan awal output di Amerika Serikat pada musim panas 1929 diyakini secara luas berasal dari kebijakan moneter ketat AS yang bertujuan membatasi spekulasi pasar saham. Tahun 1920-an merupakan dekade yang makmur, tetapi bukan periode booming yang luar biasa; harga barang grosir tetap hampir konstan sepanjang dekade dan telah terjadi resesi ringan baik pada tahun 1924 maupun 1927. Satu-satunya area kelebihan yang jelas adalah pasar saham. Harga saham telah meningkat lebih dari empat kali lipat dari yang terendah pada tahun 1921 ke puncak yang dicapai pada tahun 1929. Pada tahun 1928 dan 1929, Federal Reserve telah menaikkan suku bunga dengan harapan dapat memperlambat kenaikan harga saham yang cepat. Suku bunga yang lebih tinggi ini menekan pengeluaran yang peka terhadap bunga di bidang-bidang seperti konstruksi dan pembelian mobil, yang pada gilirannya mengurangi produksi. Beberapa ahli percaya bahwa ledakan konstruksi perumahan pada pertengahan 1920-an menyebabkan kelebihan pasokan perumahan dan penurunan konstruksi yang sangat besar pada tahun 1928 dan 1929.

 

Kepanikan perbankan dan kontraksi moneter

Pukulan berikutnya terhadap permintaan agregat terjadi pada musim gugur 1930 ketika gelombang pertama dari empat gelombang kepanikan perbankan mencengkeram Amerika Serikat. Kepanikan perbankan muncul ketika banyak deposan kehilangan kepercayaan pada solvabilitas bank dan secara bersamaan menuntut agar simpanan mereka dibayarkan kepada mereka secara tunai. Bank, yang biasanya hanya menyimpan sebagian kecil dari simpanan sebagai cadangan kas, harus melikuidasi pinjaman untuk mendapatkan kas yang dibutuhkan. Proses likuidasi yang tergesa-gesa ini bahkan dapat menyebabkan bank yang sebelumnya pelarut gagal. Amerika Serikat mengalami kepanikan perbankan yang meluas pada musim gugur tahun 1930, musim semi tahun 1931, musim gugur tahun 1931, dan musim gugur tahun 1932. Gelombang kepanikan terakhir berlanjut hingga musim dingin tahun 1933 dan mencapai puncaknya dengan dinyatakannya “hari libur bank” nasional. oleh Presiden Franklin Roosevelt pada tanggal 6 Maret 1933. Hari libur bank menutup semua bank, memungkinkan mereka untuk membuka kembali hanya setelah dianggap pelarut oleh inspektur pemerintah. Kepanikan membawa korban parah pada sistem perbankan Amerika. Pada tahun 1933, seperlima dari bank yang ada pada awal tahun 1930 telah gagal.

 

Standar emas

Beberapa ekonom percaya bahwa Federal Reserve mengizinkan atau menyebabkan penurunan besar dalam jumlah uang beredar Amerika sebagian untuk mempertahankan standar emas. Di bawah standar emas, setiap negara menetapkan nilai mata uangnya dalam bentuk emas dan mengambil tindakan moneter untuk mempertahankan harga tetap. Ada kemungkinan bahwa Federal Reserve berkembang pesat dalam menanggapi kepanikan perbankan, orang asing bisa kehilangan kepercayaan pada komitmen Amerika Serikat terhadap standar emas. Ini bisa menyebabkan arus keluar emas yang besar dan Amerika Serikat bisa saja terpaksa mendevaluasi. Demikian juga, seandainya Federal Reserve tidak memperketat pada musim gugur 1931, ada kemungkinan bahwa akan ada serangan spekulatif terhadap dolar dan Amerika Serikat akan terpaksa meninggalkan standar emas bersama dengan Inggris Raya.

Meskipun ada perdebatan tentang peran standar emas dalam membatasi kebijakan moneter AS, tidak diragukan lagi bahwa itu adalah faktor kunci dalam transmisi penurunan Amerika ke seluruh dunia. Di bawah standar emas, ketidakseimbangan dalam perdagangan atau arus aset memunculkan arus emas internasional. Misalnya, pada pertengahan tahun 1920-an permintaan internasional yang kuat untuk aset-aset Amerika seperti saham dan obligasi membawa arus masuk emas yang besar ke Amerika Serikat. Demikian juga, keputusan Prancis setelah Perang Dunia I untuk kembali ke standar emas dengan franc yang terlalu rendah menyebabkan surplus perdagangan dan arus masuk emas yang substansial. (Τ neraca perdagangan.)

 

Sekian pembahasan singkat mengenai depresi ekonomi, semoga bermanfaat.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top