Ekonomi Kelembagaan

EKONOMI KELEMBAGAAN

Ekonomi Kelembagaan adalah ilmu ekonomi yang memperhatikan dirinya sendiri dengan menjelaskan berbagai cara di mana individu bertransaksi; dengan kata lain, bagaimana mereka mengoordinasikan transaksinya? Lembaga membantu mengoordinasikan transaksi dengan lancar dengan biaya rendah. Tetapi institusi tidak hanya tentang efisiensi. Mereka juga mendistribusikan hak dan kewajiban dengan implikasi pada siapa yang memperoleh manfaat dan siapa yang menanggung biayanya. Seperti halnya disiplin ilmu lainnya, Ekonomi Kelembagaan dimulai dari beberapa asumsi dan menggunakan definisi tertentu, yang akan kita bahas di bawah ini.

 

Transaksi

Konsep sentral dalam Ekonomi kelembagaan adalah transaksi. Beberapa definisi transaksi ada dalam literatur, dan uraian berikut merangkum fitur yang paling penting. Penting untuk ditekankan bahwa transaksi terdiri dari pengalihan kepemilikan (legal) dan oleh karena itu termasuk pertukaran hak dan kewajiban, yang telah ditentukan oleh pihak yang melakukan transaksi atau masyarakat yang terlibat. Transaksi bukan hanya ‘pertukaran komoditas, tetapi keterasingan dan akuisisi, antara individu, hak milik dan kebebasan yang diciptakan oleh masyarakat, yang karenanya harus dinegosiasikan antara pihak-pihak yang berkepentingan sebelum tenaga kerja dapat berproduksi, atau konsumen dapat mengkonsumsi. , atau komoditas dapat dipertukarkan secara fisik. ‘(Commons, 1931, p. 652).

Implikasi dari pengertian yang luas dari sebuah transaksi akan menjadi lebih jelas setelah diperkenalkan tiga jenis transaksi yang dapat dibedakan (berdasarkan Commons, 1931; dan Furubotn dan Richter, 1998):

■ Transaksi pasar, yang terjadi di pasar antara pembeli dan penjual perorangan, menghasilkan transfer properti secara sukarela kepada pelanggan dan transfer uang ke pemasok. Transaksi pasar juga disebut sebagai ‘transaksi tawar-menawar’ (Commons, 1931), menyangkut pertukaran kepemilikan antara aktor yang sederajat secara hukum. Namun, kesetaraan hukum sesuai dengan ketimpangan ekonomi: daya tawar menentukan berapa harganya.

■ Transaksi manajerial dicirikan oleh hubungan antara atasan hukum dan bawahan hukum dalam suatu organisasi. Jenis transaksi ini antara satu orang yang memegang kendali (manajer, majikan, atau tuan) dan orang yang dikelola atau dipesan (karyawan).

■ Transaksi politik disetujui oleh para pengambil keputusan, yang memiliki otoritas hukum untuk menentukan bagaimana kekayaan dalam masyarakat harus didistribusikan. Ketika suatu negara memproduksi barang dan jasa, maka semua jenis hukum, peraturan, dan organisasi memutuskan tentang bagaimana biaya dan manfaat kekayaan nasional didistribusikan di antara anggota masyarakat. Bisa jadi distribusi hak milik menentukan distribusi kekayaan, tetapi juga bisa jadi keputusan kolektif diambil dalam masyarakat untuk mendistribusikan kembali kekayaan melalui pajak dan tunjangan sosial. Transaksi politik adalah tentang aturan yang mendistribusikan biaya dan keuntungan. Jelas, transaksi tersebut diputuskan oleh pemerintah, tetapi juga bisa berupa badan konsultasi swasta seperti asosiasi pengusaha dan serikat pekerja yang bersama-sama menetapkan persyaratan kerja (pikirkan tentang upah minimum atau jam kerja, misalnya); dalam konteks ini, istilah ‘transaksi penjatahan’ juga digunakan (Commons, 1931).

 

Dari sini, dapat disimpulkan bahwa pertanyaan apakah suatu transaksi dapat terjadi dan dalam kondisi apa ditentukan tidak hanya oleh persaingan dan kelangkaan tetapi juga oleh pengaturan kelembagaan hukum dan aturan yang mencerminkan kekuatan ekonomi dan politik. Dalam Ekonomi Kelembagaan, banyak perhatian diberikan pada distribusi kekuasaan antara kelompok kepentingan dalam masyarakat. Dari tajuk berita harian, kita tahu bahwa banyak perdebatan politik adalah tentang distribusi kekayaan: siapa yang harus mendapatkan apa, dan siapa yang harus menanggung biayanya? Dalam Ekonomi kelembagaan, jawaban untuk pertanyaan itu bukanlah ‘pasar akan mengurusnya’. Tidak, setiap mekanisme alokasi dalam perekonomian adalah bagian dari lingkungan yang lebih luas di mana hukum, aturan, dan organisasi menentukan hasil pasar. Peran lingkungan ini dan pengaruhnya terhadap perilaku para pelaku ekonomi itulah yang menempatkan Ekonomi kelembagaan pada panggung utama.

 

Mengoptimalkan perilaku dan oportunisme

Contoh di atas menunjukkan bahwa transaksi tidak terkoordinasi dalam ruang hampa. Untuk membuat orang menukar surplus mereka, mereka perlu memiliki cukup kepastian bahwa transaksi semacam itu akan membuat mereka lebih baik. Dalam teori ekonomi standar, diasumsikan bahwa orang mengejar kepentingannya sendiri, artinya ingin meningkatkan kesejahteraannya sendiri. Dalam istilah ekonomi, kesejahteraan dilambangkan dengan ‘keuntungan’ atau ‘utilitas’. Individu diharapkan memaksimalkan utilitas atau keuntungan mereka, yang pada saat yang sama menyiratkan bahwa mereka meminimalkan biaya. Dengan kata lain, orang dianggap menunjukkan perilaku yang optimal. Jika mereka menunjukkan perilaku yang disengaja ini yang ditujukan pada realisasi tujuan yang jelas, maka ekonom mengatakan orang menunjukkan perilaku rasional.

Dalam banyak kesempatan, mengoptimalkan perilaku mengarah pada hasil yang menguntungkan orang lain, baik disengaja maupun tidak sengaja. Contoh dari mantan adalah orang altruistik yang memperoleh kegunaan pribadi dari membantu orang lain. Namun, kasus yang lebih umum adalah ketika transaksi pribadi secara tidak sengaja mempromosikan kesejahteraan pihak ketiga: ini sering disebut sebagai tangan tak terlihat. Metafora tangan tak terlihat pada dasarnya menyatakan bahwa sementara setiap individu dimotivasi oleh kepentingannya sendiri, ia juga melayani kepentingan orang lain dan masyarakat luas juga. Ungkapan ini dikenalkan oleh filsuf dan ekonom besar, Adam Smith. Dalam konteks tangan yang tak terlihat, dia menulis: ‘Bukan dari kebajikan tukang daging, pembuat bir atau tukang roti yang kita harapkan untuk makan malam kita, tetapi dari perhatian mereka pada kepentingan pribadi mereka sendiri. Kami menyapa diri kami sendiri, bukan untuk kemanusiaan mereka, tetapi untuk cinta diri mereka, dan tidak pernah berbicara dengan mereka tentang kebutuhan kami sendiri tetapi untuk keuntungan mereka. ‘(Smith, 1776, hal. 14).

Tangan tak terlihat yang baik hati mengandaikan bahwa pihak-pihak yang terlibat berperilaku sesuai dengan asumsi. Jika mereka tidak melakukannya, jika asumsi diubah, perilaku pengoptimalan individu dapat mengarah pada hasil yang merugikan orang lain. Ketika dua aktor telah menandatangani kontrak dan pemasok barang memutuskan bahwa itu adalah kepentingannya sendiri untuk tidak mengirimkan, maka dia dapat memutuskan untuk membatalkan kontrak. Orang yang egois dapat menghitung apakah manfaat dari mengikuti atau melanggar kontrak adalah yang paling menguntungkan. Ekonomi kelembagaan sangat memperhatikan perilaku yang mementingkan diri sendiri.

Pada kenyataannya, Anda tidak hanya harus berurusan dengan orang-orang yang mementingkan diri sendiri, tetapi juga dengan aktor yang dalam mengejar kepentingan pribadi dengan sengaja memanfaatkan asimetri informasi dengan mengorbankan orang lain. Dalam Ekonomi kelembagaan perilaku ini disebut perilaku oportunistik. Hal ini sering digambarkan oleh ekonom kelembagaan sebagai ‘pencarian kepentingan pribadi dengan tipu daya’ (ungkapan ini diciptakan oleh ekonom kelembagaan terkenal dan Pemenang Nobel 2009, Oliver Williamson) mengacu pada fakta bahwa seseorang dapat mencoba mencapai tujuan seseorang melalui kebohongan. dan curang.

Ekonomi kelembagaan mengajarkan dalam rangkaian kondisi apa Anda dapat mengharapkan perilaku oportunistik, kapan Anda harus melindungi diri sendiri, dan instrumen apa yang tersedia untuk Anda. Ekonomi Kelembagaan juga mengajarkan Anda bahwa oportunisme bergantung pada lingkungan norma dan nilai yang lebih luas. Anda akan belajar bahwa di satu masyarakat, atau pasar, orang cenderung oportunisme, tetapi di lingkungan lain mereka cenderung saling percaya.

 

Risiko dan ketidakpastian

Idealnya, orang harus selalu mempertimbangkan bahwa mengoptimalkan perilaku dapat menyebabkan hasil yang tidak diinginkan, meskipun ini bukan maksud dari salah satu pihak yang bertransaksi. Seperti yang telah disebutkan, hal bijak yang harus dilakukan adalah membangun perlindungan terhadap efek tersebut sebelum kesepakatan bisnis disepakati. Tindakan perlindungan diperlukan untuk menyelamatkan orang dari kerugian akibat risiko ekonomi dan ketidakpastian.

Kami mendefinisikan risiko sebagai situasi di mana diketahui berapa probabilitas dari serangkaian hasil yang mungkin (diketahui). Sebagai contoh, melempar dadu memiliki enam kemungkinan hasil; dan setiap hasil memiliki kemungkinan (secara umum) satu dari enam. Atau, risiko (probabilitas) bahwa Anda akan kehilangan bagasi selama penerbangan dengan maskapai penerbangan AS diperkirakan berjumlah, katakanlah, 0,8 persen.

Kami mendefinisikan ketidakpastian sebagai situasi di mana tidak diketahui apa (tepatnya) himpunan semua hasil yang mungkin dan / atau situasi di mana tidak diketahui apa probabilitas dari hasil yang mungkin. Misalnya, tidak pasti berapa banyak minyak yang akan dimiliki perusahaan minyak dalam jangka panjang; Selain itu, tidak pasti bagaimana perkembangan teknologi di masa depan dapat menurunkan biaya penyediaan sumber energi alternatif. Karena ketidakpastian ini, perusahaan minyak mungkin enggan melakukan investasi besar dalam eksplorasi minyak, bahkan jika harga minyak pada suatu saat tinggi, yang secara teoretis seharusnya memberikan insentif untuk berinvestasi.

Risiko dan ketidakpastian juga dapat timbul dari perilaku mitra bisnis, atau lebih luas lagi, dari segala bentuk ketidaksempurnaan pasar, yang akan kita tangani di bawah ini.

 

Persaingan dan efisiensi yang sempurna

Tolok ukur untuk ketidaksempurnaan pasar adalah model persaingan sempurna pasar neoklasik, yang dicirikan oleh hasil yang efisien. Di sini kami membatasi diri pada aspek-aspek esensial dari model standar persaingan sempurna. Model ini mengasumsikan bahwa transaksi dilakukan di dunia yang sepenuhnya transparan oleh banyak pembeli dan penjual sehingga tidak ada seorang pun yang dapat memengaruhi harga untuk keuntungannya sendiri. Dalam ekuilibrium, harga kompetitif akan sama dengan biaya produksi marjinal. Pasar persaingan sempurna dikatakan menghasilkan alokasi yang optimal: dengan semua informasi yang relevan tersedia, individu yang rasional akan sampai pada kondisi perdagangan terbaik (antara lain, sehubungan dengan harga dan kualitas produk dan faktor produksi). Kesejahteraan ekonomi kemudian dimaksimalkan untuk masyarakat luas.

Dua jenis efisiensi yang relevan di sini: efisiensi produktif (atau teknis), dan efisiensi alokatif. Yang pertama berarti bahwa sejumlah produk diproduksi dengan biaya serendah mungkin berdasarkan teknologi tertentu. Jenis efisiensi yang terakhir mencakup preferensi konsumen dan alokasi sumber daya yang efisien (termasuk masukan): memproduksi dengan biaya serendah mungkin adalah satu hal, tetapi menghasilkan sesuatu yang lebih disukai konsumen untuk dikonsumsi sehingga sumber daya ( input dan output) dialokasikan dengan cara yang paling efisien. Dalam ilmu ekonomi, konsep efisiensi Pareto sering dijumpai: ini mirip dengan efisiensi alokatif dan menekankan dalam definisi peran preferensi tertentu dari individu. Efisiensi pareto tercapai jika tidak mungkin meningkatkan kesejahteraan seseorang tanpa menurunkan kesejahteraan orang lain. Ini juga dikenal sebagai ‘solusi terbaik pertama’. Pencapaian hasil yang efisien alokatif inilah yang dimaksud Adam Smith dengan mekanisme tangan tak terlihat.

Para ekonom menarik perhatian pada fakta bahwa solusi yang efisien Pareto berlaku di bawah distribusi sumber daya tertentu di antara anggota masyarakat. Jika distribusi ini diubah (melalui transaksi politik) maka preferensi yang diekspresikan melalui perubahan pasar, dan akibatnya alokasi sumber daya juga berubah.

Baik efisiensi produktif maupun efisiensi alokatif merupakan bentuk efisiensi statis, berbeda dengan jenis efisiensi ketiga yang dapat dibedakan, yaitu efisiensi dinamis. Jenis yang terakhir ini terjadi jika, sebagai hasil dari perkembangan teknologi (inovasi), teknik produksi atau distribusi ditingkatkan; misalnya, sebagai reaksi terhadap tekanan nyata atau potensial dari pesaing. Ekonomi Kelembagaan sangat tertarik pada kondisi yang memfasilitasi inovasi, peran wirausahawan yang mengambil risiko dan memasuki pasar dengan produk baru, bagaimana tepatnya proses inovasi bekerja, peran apa yang dapat dimainkan pemerintah, dan sebagainya. Ekonom kelembagaan berpendapat bahwa perbedaan ini banyak berkaitan dengan lingkungan institusional tempat wirausahawan beroperasi.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top